Saturday, December 18, 2010

Muliakah kita orang yang ditarbiyyah?



'Ana nak tanya antum. Apa hebatnya kita ini berbanding orang-orang yang tidak duduk di dalam halaqah ini?', bibir tua itu mengukir senyum. Tersirat.

'Ada sesiapa yang boleh jawab?'

Lalu seorang anak muda bangkit mahu menjawab. 'Ustaz. Pada pandangan ana, kita berbeza kerana kita ditarbiyyah'.

'Lalu, apa yang enta maksudkan dengan tarbiyyah itu?'

Terdiam sebentar anak muda itu. 'Ustaz, bagi ana, ana merasakan tarbiyyah itu seperti satu tembok yang memisahkan diri ana dengan orang-orang yang sedang sibuk bergelumang dengan duniawi'.

Semakin lebar senyum si guru tua itu. 'Jazakallah. Bagaimana dengan orang lain?'

'Ana, ustaz'. Seorang pemuda yang lain menggangkat tangan. 'Ana mahu beri pandangan. Ana rasa, kita mulia kerana kita melaksanakan dakwah kerana dakwah inilah jalan hidup para rasul dan orang-orang beriman'. Penuh semangat bicaranya. Semua mata yang berada di bilik kecil itu memandangnya dan mengangguk-angguk tanda setuju dengan bicara anak muda berkopiah coklat itu.

Guru tua itu menarik nafas, mahu menyambung bicara. Riak wajahnya masih tenang seperti tadi.

'Anak-anak ku. Apa mulianya kita ini? Antum kata kita ditarbiyyah. Antum kata kita berdakwah. Adakah ini kemuliaan yang sebanar?'

'Mengapa ustaz? Salahkah?', potong seorang pemuda.

'Yalah ustaz. Bukankah Rasulallah juga ditarbiyyah? Dan bukankah Rasulallah juga berdakwah?', lelaki yang lain pula menambah.

Guru tua itu senyum sahaja. Matanya memandang wajah bersih anak-anak muda yang berada di sekelilingnya.

'Anak-anakku. Tidak dinafikan, Rasulallah juga berdakwah dan Rasulallah juga ditarbiyyah. Tarbiyyah yang direct datang daripada Allah melalui perantaraan Jibril a.s . Rasulallah juga berdakwah, tanpa penat, jemu, lelah, dan putus asa'.

Keadaan sepi sebentar.

'Namun anak-anakku, adakah dakwah dan tarbiyyah yang kita lalui ini menjanjikan kemuliaan bagi kita disisi Allah? Tidak. Tidak. Lupakah antum akan apa yang Allah kata tentang kemuliaan? Allah sebut dalam surah al-Hujurat, bahawa sungguh! kemuliaan itu hanyalah bagi orang yang bertaqwa'.

Pemuda-pemuda di sekelilingnya mengaguk-angguk tanda faham. Antara mereka, ada yang mencatat sesuatu.

'Taqwa. Satu perkataan tapi ianya sangat besar maksudnya. Di dalam taqwa lah, wujud dakwah dan wujud juga tarbiyyah'

'Tadi, saudara kita ada berkata bahawa kita mulia kerana tarbiyyah dan dakwah. Ana terkejut juga sebenarnya. Apa kita layak mengatakan diri kita, satu produk tarbiyyah sedang kita hanya menjadi taqwa di dalam halaqah ini? Dan apa kita merasa kita layak mendapat kemuliaan dan taqwa sedang kita hanya berdakwah, dalam halaqah ini?'

Anak-anak muda itu senyap. Mereka ternanti-nanti bicara seterusnya dari guru yang sangat mereka kagumi itu.

'Anak-anakku. Apa itu taqwa sebenarnya? Taqwa itu ialah kehidupan kita, bukannya lakonan kita. Taqwa bukan sesuatu yang boleh dibuat-buat kerana kewujudannya sangat seni dan halus'.

'Ana memetik kata-kata Imam Ghazali tentang akhlak. Akhlak ialah apa yang keluar dari dalam diri kita secara automatik, tanpa perlu kita fikir. Tahukah antum semua, akhlak ini adalah lambang dan bukti wujudnya taqwa?'

Mereka menggangguk.

'Dan, islam juga bukan satu sandiwara. Ia juga bukan satu aktiviti. Ia adalah cara hidup. Apa yang berlaku sekarang, ana lihat dalam banyak keadaan kita berasa diri kita ini mulia kerana kita join usrah, tabligh atau mana-mana jemaah sedangkan dalam masa yang sama, ketaqwaan kita tidak ditonjolkan'.

'Antum faham tak maksud ana?'

"Kurang faham...", hampir serentak anak-anak muda itu menjawab.

'Beginilah. Antum perlu faham bahawa taqwa itu ialah apa yang perlu ada dalam diri kita setiap saat, bukannya hanya ketika dalam halaqah atau semasa berdakwah. Tidak! Sebaliknya taqwa wajib wujud dalam diri antum setiap saat, setiap masa'.

'Antum tahu apa tuntutan taqwa?'

'Senang nak faham, taqwa memerlukan kepada penghayatan. Dan siapakah qudwah atau model insan bertaqwa? Semestinya Rasulallah. Antum lihat sirah. Lihat bagaimana Rasulallah berdakwah. Dakwahnya bermacam-macam cara. Dari sekeras-keras mata pedang, hinggalah kepada selembut-lembut roti yang disuap ke mulut wanita tua dan buta yang mencaci Baginda, dakwah tetap bergerak'.

'Ustaz, boleh cerita tentang wanita Yahudi itu? Ana kurang faham'.

'Wanita Yahudi itu sangat tua dan buta. Tapi, tersangat kuat kebenciannya kepada Rasulallah. Setiap hari, Rasulallah akan datang kepadanya untuk memberinya makan. Setiap kali itulah, wanita itu akan mengata Baginda kerana dia tidak tahu bahawa yang memberinya makan itu ialah Baginda. Baginda s.a.w sendiri menghancurkan roti di mulutnya sebelum disuap ke mulut wanita itu kerana mahu memudahkan wanita itu makan'.

'Rasulallah datang dan melaksanakan perkara yang sama hari-hari. Memberi makan, dan menerima cacian. Tiap kali itu jugalah, Baginda akan tersenyum dan diam. Amalan Baginda berterusan hingga Baginda wafat. Lalu, Saidina Abu Bakar menggantikan Rasulallah memberi makan kepada wanita itu. Tapi malang, wanita itu tahu bahawa yang memberinya makan bukan orang yang sama, tapi orang yang lain kerana layanannya tidak selembut layanan Rasulallah. Lalu, wanita itu bertanya dimana manusia yang sangat baik yang memberinya makan sebelum ini. Lalu dijawab dalam tangis rindu Saidina Abu Bakar bahawa lelaki itu ialah Rasulallah. Wanita itu masuk islam akhirnya'.

Subhanallah.

'Anak-anakku, untuk kita menegakkan islam, kita harus terlebih dahulu meleburkan takbur kita. Kita merasa kita hebat kerana kita berilmu. Tidak dinafikan, memang kita alim, banyak ilmu. Tapi apa gunanya alim kita jika diselit takabbur?'

Semua orang tunduk. Bermuhasabah diri.

'Ana berpesan sungguh-sungguh kepada diri ana, jua kepada antum semua. Jangan kita merasa diri kita hebat hingga dengan mudah, kita label orang itu sebagai 'tertutup hati' dan seumpanya. Seperkara lagi, taqwa itu bukan hanya mesti dilahirkan semasa kita liqo' dan duduk dalam halaqah, sebaliknya ia harus dizahirkan dalam setiap inci perbuatan kita'.

'Ketahuilah juga bahawa bukan amal soleh kita yang memasukkan kita kedalam syurga, sebaliknya yang memasukkan kita kedalam syurga ialah keampunan dan rahmat Allah. Amal soleh hanyalah kerana perintah Allah. Maka,jangan sesekali kita berasa amal kita ini hebat. Belum tentu'.

'Belum tentu orang yang ditarbiyyah dan berdakwah ini baik. Tapi orang yang baik, tentu akan ditarbiyyah dan berdakwah. Inilah sebenarnya yang sedang kita cuba lakukan. Moga-moga Allah terima usaha kerdil kita ini'.

Guru tua itu menghabiskan bicaranya. Kelihatan, anak-anak muda disekelilingnya seperti sedang kesedihan, mungkin kerana 'terkesan'. Maka, guru tua itu membacakan firman Allah dalam surah Al-Qasas ayat 77: "Dan carilah pahala akhirat dengan apa-apa yang telah Allah kurniakan kepadamu..."

***

Semoga kita semua faham, bahawa agama itu bukannya sesuatu yang sifatnya 'sekejap ada-sekejap tiada'. Agama juga bukan sesuatu yang harus dipakai dalam situasi-situasi tertentu sahaja. Dan agama juga sesuatu yang boleh dijual-jual untuk mendapatkan kemahsyuran atau sanjungan. Sebaliknya agama ialah pakain. Maka, tutuplah keaiban diri kita dengan menjadi orang beragama.

Ingat, kita bukan Tuhan yang boleh menghukum orang yang tidak mahu tarbiyyah dan tak mahu menerima dakwah. Sebaliknya, kita lihat diri kita. Sejauh mana tarbiyyah itu berjaya membentuk kita menjadi hamba.

Sesungguhnya, kita hanyalah makhluk yang asalnya setitis mani...hina..dan akan terus hina tanpa redha-Nya.

Wednesday, December 15, 2010

Video Penutup



Alhamdulillah..ini video penutup Program Kem Motivasi pelajar-pelajar Ma'ahad Tahfiz Al-Muhammadi, Muar, Johor baru-baru ini. Saya dan beberapa orang sahabat: Adhwa, Abg. Wafi, Che Gu Din, Farhan & Ridhuan telah diminta untuk mengendalikan kem ini. Alhamdulillah, program sepanjang 3 hari 2 malam telah berjalan dengan baik. Adik-adik semua ceria-ceria.

Mereka hebat2. Ada yang dah jadi al-hafiz. Subhanallah... Kecik2 lagi dah jadi Al-Hafiz. Kami fasilitator segan pula dengan adik2 kecil ini. Saya selalu berpesan kepada mereka supaya menokohi tokoh-tokoh Islam yang hebat : Salahuddin Al-Ayyubi, Sultan Muhammad Al-Fateh, Umar Al-Khattab dan lain-lain. Apa yang kami tekankan kpd mereka adalah supaya menjadi seorang negarawan/pemimpin negara pada masa akan datang.Merekalah generasi yang akan mngembalikan kegemilangan Islam suatu hari nanti. Dibahu mereka terpikul tanggungjawab untuk membela Islam. Itulah suntikan yang kami berikan.Alhamdulillah, mereka begitu teruja!

Ada satu peristiwa lucu. Time slot Night Walk. Kami bawa adik2 ni pergi ke kubur. Hari baru lepas hujan, tanah di kubur masih basah. Bulan memang tak nampak langsung. Suasana memang sangat gelap. Macam biasalah. Mata mereka ditutup. Mereka ditempatkan di setiap kubur yg ada di situ. Jarak jauh juga setiap orang. Setiap orang kene peluk batu nisan. Banyak juga kejadian lucu kat sini berlaku...(^_^)v hehe. Yang paling lucu, dalam suasana malam yg dipenuhi dengan alunan zikir tu, tiba2 terdengar lagu Maher Zain! InsyaAllah...InsyaAllah...Diulang2 perkataan "insyaAllah" dengan nada lagu tu. Saya tergelak sorang2...Saya fikir adik ni dah habis zikir yg dia hafal kot... Satu lagi, ada yg solat kt kubur! Maksud saya, ada yg membaca bacaan dalam solat. Mungkin adik ni membayangkan dia tengah solat kot. Maka terdengarlah bacaan semasa dlm solat seperti bacaan ketika ruku',i'tidal,sujud, duduk anatara 2 sujud,tahiyyat dan lain2. Isk2..macam2 ada...

Alhamdulillah... Masa kami nak berangkat balik, semua datang pada kami dan mengambil tandatangan serta no.telefon. Rasa macam artis pulak time tu.=)Terima kasih kepada sahabat2 yg sudi melapangkan masa untuk membantu program ni.Semoga apa yang dikongsikan akan dimanfaatkan oleh adik2 disana.

Sehari selepas saya pulang, dapat satu mesej dari adik2 kumpulan Umar Al-Khattab.

"Bilakah lagi...kita semua satu hati...
Bilakah lagi...keamanan kan dikecapi...
Bilakah lagi..Islam kan dijulang tinggi...
Bangunlah wahai ummah...kita satu hati..."

Lagu ini akan kami nyanyikan setiap hari dan akan ingat sampai bila-bila.
Kalau abang free, jenguk2lah kami di sini...
Wakil dari kumpulan Umar Al-Khattab.

Sedikit gambar sebagai perkongsian:


Antara fasilitator yang terlibat : Ridhuan, Hafis, Chegu Din.







Thursday, December 9, 2010

... Jongkang-Jongkit Kehidupan ...

Assalamualaikum wbt.

Ini adalah dialog antara seorang naqib dan anak usrah nya...

ABANG : Adik,jomlah pergi usrah, jomlah berdakwah, ummah semakin koyak, jomlah kita bangkit mengubah segalanya ...

ADIK :Abang, adik tidak mahu!! adik kena study!!Markah semester lepas dah cukup teruk gara-gara dakwah, tarbiah dan program!!Adik menyesal megikuti semua itu!! Bosan...Dakwah bukan je plainly cerita rububiyah ketuhanan, tapi banyak lagi skopnya. Bukan ke Islam tu syumul... Kalau nak berjaya, kena study. Waktu study, studylah..Esok kalau dah berjaya, adik buatlah kerja dakwah tu. Kalau adik buat kerja dakwah, adik gagal dalam pelajaran nanti... Kan nanti adik menutup mata orang lain terhadap Islam!!

ABANG : Adik, dakwah dan pelajaran bukan macam jongkang jongket...

ADIK : Jongkang jongket? Apa abang merepek ni?

ABANG : Ya, dakwah dan pelajaran BUKAN macam jongkang jongket ... Bila dakwah di atas, pelajaran di bawah! Bila pelajaran di atas, dakwah di bawah.... Tu bukan dakwah namanya.. Dan tu bukan belajar namanya...

ADIK : Habis tu?

ABANG : Hmm, dakwah dan pelajaran kena berkadar terus... Tak boleh inversely proportional.

ADIK : Apa maksud abang?

ABANG : Orang yang melakukan kerja dakwah dengan ikhlas akan menemukan Allah dalam pelajarannya...

ADIK : Adik tidak faham.....

ABANG : Tak pe, abang terangkan. Macam gini, bila dah berdakwah tu, rasa senang je nak study. Bila belajar tentang Accounting dalam debit kredit misalnya... boleh bayangkan betapa hebatnya Allah wujudkan dosa dan pahala. Bila belajar tentang Ethics , terasa kerdilnya diri... Bila belajar tentang Islamic Axiom, terasa akrab dengan Pencipta .

ADIK : Kenapa?

ABANG : Sebab diri tahu bahawa hukum-hukum tersebut adalah hukum Allah... Ilmu-ilmu tersebut adalah milik Allah... Rasa senang hati nak terima ilmu. Kalau orang lain study 1 jam, dia hanya perlu study 10 minit sahaja!!



ADIK : Sebab apa?
ABANG : Sebab ada keberkatan masa dalam studynya itu!!

ADIK : Adik tak pernah rasa semua itu, Kiranya, selama ni abang nak cakap yang adik ikut program tarbiah dan dakwah tu tak ikhlas ea?

ABANG : Tak, itu bukan maksud Abang!! Cuma kena checklah sikit hati tu, waktu buat kerja dakwah tu, ada tak berlaku tarik tali dengan Allah.....

ADIK :Apa maksud abang tarik tali dengan Allah?

ABANG : Ok, abang berikan contoh... Misalnya waktu buat kerja dakwah tu, Terdetik tak kat hati , banyak lagi yang tidak habis belajar,Terdetik tak kat hati, assignment banyak lagi, Itulah maksudnya tarik tali dengan Allah. Ada keraguan dalam hati seolah-olah tidak yakin dengan janji Allah....Siapa yang menolong agama Allah, nescaya Allah akan menolongnya!!Kita melakukan jual beli dengan Allah, tapi kita tidak bayar lagi. Kita berdoa, tapi tak ada kesungguhan dalam doa kita... Kita berdakwah, tapi hati kita tiada dengan Allah.

ADIK TERMENUNG SEKETIKA...

ADIK : Adik dah faham.... adik kena banyak muhasabah. Adik dah study dari tadi, tapi tak masuk-masuk. Adik tahu itu maksudnya peringatan dari Allah.Adik tahu hukum berdakwah, tapi tidak mengerjakan kerja tersebut.

ABANG : Adikku...Seorang ibu pernah mengatakan "Aku ingin dakwah terlihat dalam setiap perbuatanku. Setiap kali aku bergaul dengan jiranku, aku ingin mereka merasakan kemanisan iman dan Islam. Setiap kali jiranku melihat kebahagian rumahtanggaku, aku ingin mereka merasakan keindahan Islam... Adik, itulah yang ingin abang bentuk dalam diri abang... Abang nak setiap perbuatan abang menjadi manifes
tasi dakwah itu sendiri. Pelajaran abang, hubungan abang dengan keluarga dan sahabat, segalanya adalah dakwah!!

Moga kita bersama dalam usaha merealisasikannya.

Adik, abang ingin berkongsi satu kisah, mengenai kisah Assyahid Imam Hassan Al Banna... Adik, adik pastinya arif mengenai Assyahid Imam Hassan Al Banna. Dakwahnya menyinari hati umat manusia di saat itu. Dia berdakwah sehingga ke kawasan perkampungan di gunung-gunung yang tinggi. Semua manusia mengenalinya!Tanyakan sahaja di jalanan di saat itu, kenalkah kamu dengan Assyahid Imam Hassan Al Banna, pasti semua mengenalinya kerana kerja kerasnya di dalam perjuangan dakwah. Adik, abang akui sememangnya untuk berjaya dalam pelajaran, kita kena berusaha. Itu Sunnatullah.

Tapi dik... kemenangan Islam takkan tertegak dengan kata-kata, dengan mimpi sahaja. Untuk memastikan kejayaan dakwah, kita juga kena berusaha. Itu juga adalah Sunnatullah. Kemenangan Islam memerlukan pengorbanan dari pengikutnya.Adik, abang kongsikan pembacaan abang dalam buku Detik-detik Hidupku karangan Assyahid Imam Hassan Al Banna:

Allah, dengan sifat ArRahaman dan ArRahimNya, memberi ketenangan dan kepuasan kepada hambaNya yang beriman, apabila Dia mahukan segala sesuatu urusan . Dia akan mempermudahkan hambaNya itu untuk mencapainya.

Pada malam sebelum ujian nahu, saya telah bermimpi. Di dalam mimpi tersebut, saya sedang berada dalam sebuah perahu bersama-sama ulama yang terkenal. Perahu itu sedang berlayar di Sungai Nil. Salah seorang ulama itu menghampiri saya. Dia memakai pakaian orang-orang di pedalaman Mesir.Dia menyoal saya, Di mana syarah (hurai
an) Ibnu Aqeel mengenai al-Afiyah? Saya menjawab, Ini dia! Katanya, Mari kita ulangkaji sebahagian darinya.Buka ke muka surat sekian-sekian . Saya pun membuka ke muka surat-muka surat yang disebutkannya dan mula mengulangkaji. Kemudian saya terkejut jaga!!

Saya sangat gembira. Pagi esoknya saya menduduki ujian. Saya dapati kebanyakan soalan datang dari muka surat-muka surat yang saya baca di dalam mimpi tersebut. Ini semua adalah rahmat Allah. Allah telah memberi rahmat istimewa kepada saya.Mimpi yang benar adalah sumber maklumat kepada seorang Mukmin. Segala puji bagi Allah, Tuhan Semesta Alam!!

Pasti adik ingat lagi Assyahid Sheikh Ahmad Yassin. Dia cacat. Duduk di atas kerusi roda. Tapi apa yang telah dia lakukan untuk Islam? HAMMAS berdiri d
engan izzah!! Musuh menggeruninya!! Adik....Ayuh! lakukan sesuatu untuk Islam!!Ayuh berada dalam saf perjuangan!!

P/S:Artikel yg menjadi motivasi diri saya. Saya kongsikan dengan shbt2 sekalian. semoga ianya bermanfaat,insyaAllah.

"Ilahi anta maqsudi, waridhaka matlubi, a'tini mahabbaka wama'rifataka"

Saturday, November 27, 2010

Dakwah Bukan Untuk Pemikul Yang Manja!



Dakwah bukan untuk orang yang malas. Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri. Dakwah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa. Dakwah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah join. Yang penat, bersusah payah, elak. Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh Tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.

Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami, yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman bila dia dalam kesusahan. Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.

Yang cepat mengalah, yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain. Yang hanya pandai bercakap dan menulis, tapi amal kosong.

Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’dan usrah hanya kerana nak disebut sebagai orang yang ditarbiyah. Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute. Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah. Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh. Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Dakwah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
Dakwah bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot. Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.

Ingat…

Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan. Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara. Cuma, tanpa tarbiyyah,
tanpa dakwah, belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti…INGAT TU.

Tak mengapa...

Teruskan hidup anda seperti biasa. Dakwah tak memerlukan anda. Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda. Berbahagialah seadanya.

Saya menghitung diri. Terlalu kerap menuturkan “saya busy..saya sibuk..saya penat..saya letih..” Adakah ini petandanya saya terlalu MANJA?
Ya Allah, tabahkan hamba-Mu.

Tuesday, November 23, 2010

The Real Muslimat


Real Muslimat

Peranan wanita dalam menggerakkan Dakwah Islamiyyah tidak harus dipandang enteng. Jika dahulunya persepsi masyarakat menganggap peranan mereka ini hanya sebagai ‘peranan di sebalik tabir’, bersifat destruktif dan lemah, namun hari ini ungkapan tersebut wajar diperbetulkan. Tanggungjawab dalam memperbaiki masyarakat kampus adalah sama besar seperti peranan yang dimainkan oleh du’at lain. Ini diseru oleh Allah di dalam surat At-Taubah, ayat 71 yang bermaksud :

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) menjadi penolong sebagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah ; Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.."

Setiap mahasiswi pendokong Islam mestilah benar-benar menyedari bahawa mereka mempunyai peranan yang tersendiri dalam membina kekuatan ummah dan mendorong perjuangan ke mercu kejayaan. Oleh itu saya merasakan HEWI PMIUTM merupakan platform terbaik buat mahasiswi bersatu. Walaupun mahasiswi dikenali sebagai golongan yang lemah-lembut, namun dari fakta sejarah telah membuktikan bahawa mereka telah memberikan sumbangan yang sangat besar ertinya kepada perjuangan Islam.

Kisah sejarah srikandi Sumayyah dan keluarganya dibunuh oleh kaum musyrikin telah membuktikan kecekalan dan ketabahan hati seorang wanita dalam mempertahankan aqidah hanya untuk mentauhidkan Allah yang Esa. Saidatina Asma’ Abu Bakar juga salah seorang wanita yang telah menempa nama dengan turut sama membantu Baginda SAW, ayahandanya dan para sahabat dalam menegakkan Islam. Dengan menghantar makanan kepada mereka ketika dalam perjalanan untuk berhijrah ke Madinah, beliau perlu diiktiraf sebagai pendokong, pejuang dan pembela agama Islam. Walaupun usianya ketika itu masih muda remaja namun beliau begitu berani dalam melaksanakan arahan dan perintah Baginda SAW.

Justeru itu,berdasarkan pristiwa sejarah Islam yang lalu, muslimat kini berperanan penting dalam gerakan mahasiswa seperti membantu dalam pengurusan organisasi yang sistematik, sumbangan idea yang bernas, mengatur strategi dalam memberi kesedaran dan kefahaman Islam yang jelas kepada masyarakat khususnya golongan hawa di kampus. Mahasiswi hendaklah sentiasa bersama dalam menghulurkan sumbangan, menunaikan amanah dan tanggungjawab. Kebersamaan mereka dalam bertindak di lapangan perjuangan ini dapat menampung segala kekurangan dan kelompangan yang disedari mahupun tidak.

Agenda dakwah yang besar dan menuntut mahasiswi menyediakan hati yang kental dalam menghadapinya. Jadilah muslimat yang berjiwa besar dengan mengambil ibrah menerusi apa yang telah dilalui oleh generasi sebelum ini. Memetik kata – kata saudari Rafidah binti Salleh, mantan Timbalan Presiden GAMIS, selaku Penasihat SIGMA (SRIKANDI GERAKAN MUSLIMAT MUDA), “Muslimat muda yang tergolong dalam golongan intelektual perlu lebih berjiwa besar dan memandang masalah masyarakat pada hari ini adalah tanggungjawab kita. Idealisma kita sangat didahagai oleh semua untuk membawa masyarakat ke arah yang lebih baik dan bertamadun dari segi akhlak dan budayanya”.

Muslimat Dinamik

Mahasiswi merupakan golongan majoriti penghuni kampus. Rugi andaikata tenaga kerja sebegini banyak tidak dimanfaatkan dengan sebaik mungkin demi kepentingan Islam. Malahan, mereka mampu menjadi sebahagian daripada kilang tersebarnya risalah Islam kepada masyarakat kampus itu sendiri. Muslimat mesti bergerak dengan cara yang tersendiri dan berbeza dengan mahasiswi-mahasiswi yang lain. Keizzahan gerakan muslimat terbina daripada kefahaman mereka terhadap akidah perjuangan dan keimanan dalam diri. Sebagai muslimat yang terlibat dalam menyebarluaskan fahaman Islam, mereka harus memiliki prinsip akidah yang utuh dan mampu menyusun strategi dalam lingkungan syariah bagi membawa risalah dakwah.

Oleh itu, muslimat perlu menyediakan diri dalam setiap lapangan ilmu terutamanya dalam menjuarai isu semasa bagi memastikan pergerakan dakwah Islam berjalan lancar dan kemenangan Islam itu menjadi jelas dan semakin hampir.

Seteguh Karang Di Lautan Ummah

Tsunami kerosakan akhlak yang melanda masyarakat kita pada hari ini sememangnya menuntut serikandi kita untuk membentuk dan memiliki jiwa seteguh karang di lautan. Biarpun hebat badai datang melanda, namun keteguhan dan keutuhan diri ‘Real Muslimat’ itu tidak akan berganjak walaupun seinci. Ruang dan peluang untuk muslimat itu berpencak sememangnya sudah tersedia ada. Program Teman Muhasabah Hewi (TM Hewi) contohnya banyak membantu muslimat dalam mendekatkan jurang dengan mahasiswi kampus yang lain. Selain itu juga, platfom ini dapat digunakan untuk mengasah bakat mereka terutamanya dalam kemahiran pengucapan awam, kemahiran komunikasi, kemahiran menguruskan organisasi yang mana akhirnya mampu menyediakan ikon dalam kalangan masyarakat kampus. Selain itu juga, penganjuran Kem Jati Diri Siswi (KEJASIS) turut membuka jalan kepada mahasiswi untuk meningkatkan kualiti dan kemahiran diri.

‘Track record’ perjuangan hari ini telah meletakkan muslimat di persada dakwah melalui inovasi dan idea cetusan baru sentiasa menuntut kepada keberanian, keikhlasan dan kecekalan hati para ahlinya. Real Muslimat perlu memiliki ciri-ciri anggun, bijak dan solehah. Dalam konteks muslimat yang terlibat dalam menggerakkan dakwah di kampus hari ini, perlu untuk mereka memiliki ciri-ciri seumpama ini dan tidak hanya menumpukan pada ciri-ciri tertentu sahaja.

Konklusinya, muslimat hari ini mestilah mewarnai diri dengan segala sikap dan sifat muslimah sejati. Iaitu mempunyai ilmu penuh di dada, menyediakan diri untuk ditegur, malah redha atas segala kekurangan diri dan mempunyai tekad untuk membaikinya, terus sabar mengatur langkah menegakkan yang hak dan bersiap siaga ke medan perjuangan.

*Petikan ucapan dasar Muktamar PMIUTM kali ke-8.

Monday, November 22, 2010

.: Mahasiswa Ghuraba' :.



Assalamualaikum wbt.
Sedikit perkongsian buat sahabat2.

Intima'kan pembelajaran dengan Islam...

Apakah??

Menjadi golongan ghuraba' bukanlah impian semua mahasiswa yang berada di kampus, bahkan ada sahaja di kalangan golongan ini yang 'futur' di tengah-tengah medan perjuangan. Perjuangannya bukanlah hingga memerlukan senjata terangkat, hanya perlukan ilmu sebagai 'perisai', kata-kata sebagai 'pedang'nya dan pena sebagai 'pistol'. Kalau nak 'pistol' canggih sikit, boleh jadi blog lah sebagai 'pistol laser'nya.

Kita sentiasa di doktrinisasikan oleh sesetengah manusia yang tidak bertanggungjawab bahawa mahasiswa perlu cemerlang dalam akademik. Mahasiswa itu bertanggungjawab pada akademik, tidak ada ruang langsung untuk kenegaraan, globalisasi dan sebagainya. Tetapi, bila kita berbicara tentang mahasiswa dan dakwah, perkara ini bukanlah sesuatu yang tidak akademik, bahkan ia lebih diutamakan jika kita mahu benar-benar melihat mahasiswa kita berjaya.

Kadang-kadang, kita bukannya berbeza sangat dari rakan-rakan yang lain. Kita sebenarnya sama, cuma mereka tidak merasai apa yang kita rasa, tetapi kita merasai apa yang mereka rasa. Sebagai satu contoh, kita belajar bersungguh-sungguh untuk mendapat kejayaan yang cemerlang , kita memastikan kita memperolehi kerja yang terbaik dan kita memastikan kita mampu memenuhi kehendak dan hak ibu bapa. Itu adalah kemahuan semua, biarkan mereka tidak berintima' dengan Amal Islami.

Tetapi, bila merasai keperluan dakwah dan menggabungkan diri dengan Amal Islami, kita belajar bersungguh-sungguh bukan kerana sekadar untuk berjaya dengan cemerlang semata-mata, tetapi mengambil peluang yang ada untuk meningkatkan ekonomi diri dan keluarga serta menyediakan peruntukan yang boleh disumbangkan untuk Islam. Pernah tak rakan-rakan terfikir terfikir hingga ke tahap itu? (Sekadar muhasabah...)

Musim perang pena masih berjalan...Sentiasalah berusaha dan ikhlaskan niat kita kerana Allah. Mendapat keputusan yang cemerlang atau kurang cemerlang itu semuanya rezeki dari Allah...Oleh itu yakin dan percayalah result itu adalah yang paling pantas dan terbaik buat kita...



"Allohummaj'alna minannajihin...walfaizin...walmutafawwiqinn fi imtihanina..."

Thursday, November 18, 2010

Aku Tinggalkan Cintaku Demi DIA

Assalamualaikum wbt.
Ke arah meng'update' blog, jadi saya kongsikan dgn sahabat2 sekalian entry ni.
Semoga ianya bermanfaat.
Diambil dari blog seorang sahabat :
http://nianurani.blogspot.com



Assalamualaikum w.b.t. dan salam sejahtera buat sahabat-sahabatku dan pengunjung .::Permata Yang Dicari::.. Apa khabar iman kalian hari ini?? Insya'allah, semoga iman kita bertambah lebih-lebih lagi di bulan yang penuh barakah ini...Post saya pada kali ini ditujukan khas buat seorang insan. "Aku Tinggalkan Cintaku Demi DIA"..

Sukarnya hati membuat keputusan untuk memilih antara cinta manusia dengan cinta Allah. Bukan bermakna tidak mencintai Allah, cuma hati tidak kuat untuk menghadapinya. "Saya mahu clash!!" Kata-kata keramat yang amat susah untuk kita luahkan pada insan yang sudah mula bertakhta di hati. Lebih-lebih lagi bila hubungan itu sudah lama terjalin. Tapi kita sering lupa hubungan yang terjalin antara kita dan Allah lagi lama sebelum kita dilahirkan lagi. SuhanaALLAH!!Saat kita mendambakan cinta seorang makhluk, ada YANG MAHA HEBAT sedang mencintai kita. Oleh kerana asyik mengejar cinta sesama makhluk, kita terkadang terlupa tentang masyuknya bercinta dengan YANG MAHA PENYAYANG iaitu ALLAH S.W.T. Yang dapat memberi kita kebahagian bukan saja didunia malah di akhirat sana.

"Tapi saya terlalu sayangkan dia.." Bohonglah saya cakap jika hubungan yang kalian bina tiada kasih sayang. Cuma kasih sayang ditumpahkan pada tempat yang salah dengan cara yang tidak betul. Jika kalian menyayangi pasangan masing-masing dengan begitu hebat, cuba bayangkan kasih sayang ALLAH pada kita. Cuba lihat di sekeliling kita. Apa lagi yang kurang?? Semua nikmat yang kita peroleh hasil daripada CINTA dan KASIH SAYANG-NYA. Tapi apa yang kita peroleh daripada cinta manusia yang tidak bersandarkan padaNYA??

Kuatkanlah dirimu wahai sahabatku. Kutahu agak sukar kalian untuk membuat pilihan. Tetapi percayalah dengan pilihan yang telah kalian lakukan. Jika Allah yang kalian pilih, maka kalian akan memperoleh cinta yang kekal abadi..Tapi jika cinta tak halal yang menjadi pilihan, Allah tidak rugi apa-apa, bahkan kita yang menanggung kerugian. Bila kalian memilih untuk meninggalkan cinta si dia, usah ragu dengan pilihan kalian kerana itulah pilihan yang terbaik dikurniakan oleh ALLAH untuk hamba-hambaNya yang terpilih. Yaa!!kalian adalah insan terpilih. Teruskan dengan keputusan kalian.

"Saya bimbang jika diri tak kuat" Kita semua memang hamba yang lemah dan tidak kuat. Kita tidak mampu untuk menjaga hati kita sendiri. Tapi tak bermakna kita harus membiarkan kelemahan kita itu sebagai alasan untuk kita membenarkan segala yang salah. Kekuatan harus dibina dan dipupuk bukannya kena tunggu dulu, baru kekuatan bisa mengalir. Duhai saudaraku sekalian, selamilah hati dan kenalilah hati kalian. Apakah tujuan ikatan yang sedang kalian nikmati. Jika demi menuju redhaNYA, Alhamdulillah. Tapi jika berlandaskan nafsu semata-mata, nauzibillahi minzalik!!

Kepada rijjal, jika nisa memilih jalan untuk meninggalkanmu demiNya, berterima kasihlah kerana dia menyelamatkanmu daripada terheret ke lembah kehancuran. Jangan pula kalian menyalahkan nisa dan melontarkan kata-kata yang bisa menggoyahkan keputusan nisa. Jangan pula kalian menghamburkan kata-kata yang keterlaluan demi menggambarkan perasaan kalian yang tidak keruan. Buat Nisa, jika rijjal lebih memilihNya daripadamu, bersyukurlah! Kerana bukan senang untuk seorang Rijjal melepaskan seorang bidadari sepertimu melainkan kerana takutkan Allah S.W.T. Janganlah pula kalian bermandi air mata darah, kerana kita manusia yang tidak layak untuk ditangisi. Sebaiknya alirkanlah air mata demi meraih CINTA-NYA yang SUCI lagi HAKIKI..

Semoga dengan pilihan yang diambil oleh kalian, insya'allah mendapat gantian yang lebih baik daripada ALLAH S.W.T. Amin..

Bercinta secara halal..

ps:-sahabatku, aku yakin dirimu kuat!Dia tidak layak untuk ditangisi..Ingat, Aku kan sentiasa bersamamu dan yang paling penting Allah tidak pernah meninggalkanmu walau sesaat..Jadilah mawar yang penuh duri agar duri itu sentiasa melindungmu. Jangan pula dibuang duri-duri yang ada..saya tujukan khas lagu Kerana Cinta(yg sedang dimainkan dlm blog) untuk kalian..

~untuk menjadi yang terbaik masih belum kumampu, namun kucuba sedaya upaya..

Wednesday, September 1, 2010

6 Kisah Sebagai Pengajaran

KISAH 1

Pada suatu hari yang sudah lewat malam, Ustaz Hasan Al-Banna masih dalam perjalanannya pulang ke Kaherah. Dalam perjalanan itu beliau melihat sebuah kereta sedang berhenti di pinggir jalan dan seseorang menghentikan kereta beliau. Tanpa ragu-ragu beliau meminta pemandunya agar menghentikan kereta, lalu beliau pun turun dari keretanya dan mendekati lelaki tersebut, serta menanyakan hal yang diperlukan. Lelaki itu mengatakan bahawa keretanya kehabisan minyak, maka dengan sangat memohon agar diberi sedikit jika ada. Pada masa itu pam minyak kereta belum secanggih sekarang, ia berupa sebuah terompet pijat, iaitu sebuah terompet yang berbadankan kantong udara yang dibuat dari kulit. Jika kantong itu ditekan maka terompet itu akan berbunyi kuat sekali. Dalam kegelapan lewat malam itu Ustaz Hasan Al-Banna lalu kembali ke keretanya dan melepas kantong terompet itu serta mengisinya dengan minyak beberapa kali. Semua ini beliau lakukan tanpa menanyakan terlebih dahulu nama, agama, atau pekerjaan orang yang ditolong itu. Inilah sifat ulama dalam berbuat kebajikan. Lelaki itu jadi terhairan-hairan dengan sikap beliau, maka la memperkenalkan dirinya, "Nama saya Muhammad Abdurrasul, hakim di Mahkamah wilayah Kaherah. Siapakah nama Anda?" Dengan tawadhu' beliau menjawab, "Nama saya Hasan Al-Banna, guru di Madrasah Ibtida'iyah Al-Banin." Hakim itu bertanya, "Hasan Al-Banna, Ketua Umum Ikhwanul Muslimin?" Beliau menjawab, "Ya." Sejak saat itu Ustaz Muhammad Abdurrasul berdiri sebagai pimpinan Ikhwanul Muslimin di muka pengadilan. Allahuakbar.

KISAH 2

Ada beberapa orang yang ingin menjumpai Rasulullah saw. Salah seorang di antara mereka menceritakan, "Kami berusaha mencari tahu tentang Rasulullah, kerana kami belum pernah mengenal dan melihatnya. Kami bertemu dengan seorang lelaki, lalu kami
bertanya kepadanya tentang Rasulullah. la menjawab, 'Apakah kalian mengenalnya?'
Kami menjawab, 'Tidak.' Ia berkata, 'Jika kalian masuk ke dalam masjid, maka Muhammad adalah seseorang yang duduk bersama Abbas bin Abdul Muthalib yang tak lain adalah bapa saudaranya.' Kami menjawab, 'Ya, kami mengenal Abbas, dia sering datang kepada kami untuk berdagang.' la berkata, 'Jika kalian masuk masjid, maka Muhammad adalah orang yang duduk bersama Abbas.' Kemudian kami masuk ke dalam masjid dan kami menjumpai Rasulullah yang sedang duduk bersama Abbas. Kami memberi salam, lalu duduk di dekat mereka. Kemudian Rasulullah bertanya kepada Abbas, 'Wahai Abu Fadl apakah engkau mengenal dua orang ini?' Abbas menjawab, 'Ya. Ia adalah Bara' bin Ma'rur, seorang pemuka kaum dan ini Ka'ab bin Malik.' Rasul bertanya, 'Apakah dia penyair yang terkenal itu?' Abbas menjawab, 'Ya'. "Sungguh, saya tidak pernah melupakan ucapan beliau, "Apakah dia penyair yang terkenal itu?" Demikianlah cara Rasulullah dalam memikat hati mad'unya. Bara' Bin Ma'rur kemudianya menjadi umat Madinah (Ansar) pertama yang berbaiah kepada Rasulullah semasa Perjanjian Aqabah. Allahuakbar.

*Orang bukan Islam masuk masjid... (^^)v

KISAH 3

Umar bin Khathab ra. adalah contoh da'i yang berdakwah dengan bijaksana. Suatu hari beliau menanyakan khabar tentang seseorang yang pernah dikenalinya sebelumnya. Mereka menjawab, "Dia itu sedang berada di luar kota bersama para pemabuk." Lalu Umar mengirim surat kepadanya yang isinya,

"Sungguh, saya memanjatkan puji syukur ke hadirat-Mu, ya Allah yang tiada Ilah melainkan Engkau, Dzat yang Maha Mengampuni dosa, Dzat yang Maha Mene-rima taubat dan Dzat yang Mahadahsyat siksaan-Nya."

Berulangkali orang itu membaca surat tersebut sambil menangis sampai akhirnya la bertaubat. Tatkala Umar mendengar berita itu, la berkata, "Beginilah cara memberi
nasihat yang harus kalian contohi. Jika mengetahui bahawa saudaramu terpesong dan
melakukan dosa, maka luruskan dan mohonkan kepada Allah agar Allah mengampuninya, dan janganlah pula kamu yang menjadi syaitan baginya (iaitu memarahinya lagi atas dosa dan kesalahannya itu)."

KISAH 4

Suatu ketika Rasulullah saw. memberi izin masuk untuk beberapa orang untuk bertemunya, yang terakhir adalah Abu Sufyan bin Harb. Ia berkata, "Wahai Rasulullah, Anda telah memberi izin kepada beberapa orang sebelumku hingga saya mengira bahwa batu Khandaq pun mendapat izin sebelumku." Rasulullah saw. menjawab, "Engkau seorang, sama dengan mereka seluruhnya." "Engkau seorang, sama dengan mereka seluruhnya," kalimat ini tidak saja mengisyaratkan kedudukannya, tetapi kalimat ini terlontar kerana posisi yang sukar. Kata-kata Abu Sufyan "Hingga saya mengira bahwa batu Khandaq pun mendapat lzin sebelumku" merupakan gambaran jelas tentang ketegangan dan emosinya. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi jika tidak ada ungkapan yang meredakan emosi itu. Muhammad saw. memahami betul hal ini dan wajah Abu,Sufyan. Kerananya beliau menyikapi dengan kata-kata yang sebaik mungkin dan perasaan selembut mungkin. Ucapan Nabi "Engkau seorang, sama dengan mereka seluruhnya" dapat mengubah hati Abu Sufyan dari satu kondisi kepada kondisi yang lain; yang tadinya marah kini reda, yang tadinya tegang kini tenang. Meskipun sebenarnya, apa pun yang akan dikatakan Rasulullah saw. Abu Sufyan sedia menerimanya, sedang Abu Sufyan ketika itu sudah beriman.

KISAH 5

Suatu masa, beberapa orang hamba datang kepada Hasan Al-Basri, mengadukan kekasaran yang dilakuan oleh tuan mereka yang telah membuat mereka menderita. Mereka meminta agar Hasan Al-Basri memberi nasihat dan menyarankan orang-orang kaya supaya memerdekakan hamba-hambanya. Dengan begitu mereka berharap mendapatkan kebebasan. Hasan Al-Basri pun berjanji untuk memenuhi permintaan mereka. Pada khutbah Jumaat pertama setelah itu, Hasan Al-Basri tidak berkhutbah tentang perhambaan Jumaat kedua dan ketiga pun berlalu tanpa menyinggung tema perhambaan ini dalam khutbahnya sebagaimana yang ia janjikan kepada mereka. Pada Jumaat keempat, barulah Hasan Al-Basri berbicara dalam khutbahnya tentang pahala orang yang memerdekakan hambanya. Belum sampai waktu petang menjelang, majoriti hamba telah dibebaskan.
Tidak berapa lama kemudian, para hamba mengunjunginya untuk mengucapkan terima kasih atas khutbahnya, namun mempersoalkan keterlambatannya menyampaikan tema ini hingga sebulan penuh. Hasan Al-Basri meminta maaf atas keterlambatan tersebut seraya mengatakan, "Yang membuat saya menunda pembicaraan ini adalah kerana saya tidak memiliki hamba dan tidak juga memiliki wang. Saya menunggu sampai Allah mengurniakan harta kepadaku, sehingga saya dapat membeli hamba, lalu hamba itu kubebaskan. Kemudian barulah saya berbicara dalam khutbah, mengajak orang untuk membebaskan hamba. Allah pun memberkati ucapanku kerana perbuatanku membenarkan ucapanku itu." Subhanallah..

KISAH 6

Abdullah bin Abis Sarh berperang di Afrika Utara (Tunisia). Penduduk daerah
tersebut adalah orang-orang Hami yang berkulit putih, pemimpinnya seorang dukun
yang belum diketahui namanya. Ketika umat Islam mendapat kemenangan pertama kali, mereka mengetahui bahawa orang-orang Hami adalah penyembah berhala, tak mengenal bahasa Arab dan ajar-an Islam sedikit pun. Maka Ibnu Abis Sarh mengirimkan utusan kepada Khalifah Utsman bin Affan untuk meminta fatwa tentang apa yang harus ia lakukan terhadap mereka. Mereka bukan Ahli Kitab yang harus membayar jizyah, tetapi belum juga masuk Islam.
Khalifah Utsman bin Affan ra. mengirim balasan agar mereka diperlakukan
sebagaimana orang-orang muallaf. Mereka diberi harta dari baitulmal umat Islam
sebesar keperluan hidupnya, dan dikirimkan kepada mereka beberapa orang guru
yang mengajarkan bahasa Arab serta menjelaskan pengertian dan hakikat Islam.
Akhirnya, mereka semua masuk Islam dan menjadi tentera-tentera pembela Islam.
Orang-orang Barbar yang masuk Islam dengan suka rela itulah yang menaklukkan
Sepanyol bersama Tariq bin Ziyad. Kebijakan yang dinasihatkan oleh Khalifah
Utsman bin Affan ra. itu kemudian menjadi panutan dalam menyelesaikan masalah masalah serupa. Demikianlah, "...dan barangsiapa dianugerahi hikmah itu, bererti ia
benar-benar telah dianugerahi kebaikan(karunia) yang sangat banyak. "(Al-Baqarah: 269)

Wednesday, August 11, 2010

Erti Ramadhan bagi seorang Mahasiswa

Assalamualaikum wbt.

Alhamdulillah, bersyukur kita ke hadrat Allah S.W.T yang mengurniakan nikmat Iman & Islam serta nikmat istiqamah dalam perjuangan membawa Islam. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, ahli keluarga serta sahabat-sahabat baginda.

Marhaban ya Ramadhan Kareem

Setelah sekian lama menanti, akhirnya Ramadhan Al-Mubarak tiba jua akhirnya. Ramadhan, yang padanya mempunyai banyak kelebihan berbanding bulan-bulan lain dalam Islam sangat dirindui oleh hamba-Nya yang beriman. Baginda Rasulullah S.A.W beserta para sahabat juga ternanti-nanti dan tertunggu-tunggu akan kehadiran Ramadhan yang di dalamnya terdapat malam Laylatul Qadar, malam yang lebih baik dari seribu bulan, Subhanallah! Sabda Rasulullah S.A.W :

"Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan. Allah telah memfardlukan atas kamu puasanya. Di dalam bulan Ramadhan dibuka segala pintu surga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh setan. Padanya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan" (Hr. Ahmad)




Ramadhan dianggap sebagai sebuah university yang menawarkan pelbagai pengajaran bersifat syumuliyah. Pengajaran ataupun tarbiyyah yang dirangkumkan dalam universiti Ramadhan ini termasuklah Tarbiyyah Ruhiyyah (kerohanian), Tarbiyyah Nafsiah (kejiwaan seperti mendidik mjadi orang yang bersabar), Tarbiyyah Imaniah (keimanan hingga meraih golongan bertakwa yang merupakan kemuncak daripada matlamat berpuasa), dan Tarbiyyah Aqliah (membentuk akal agar sentiasa positif kepada Islam seperti menitik-beratkan motivasi al-Quran).

Maka, apabila kesemua bentuk tarbiyyah ini diadun dalam diri Mahasiswa Muslim yang komited dengan Islam khususnya pada bulan Ramadhan, ditambah dengan penggarapan ilmu menerusi program tazkirah dan sebagainya, maka akan lahirlah Mahasiswa Muslim yang bertakwa sungguh-sungguh kepada Allah S.W.T, iaitu dalam erti kata takwa yang menjadikannya takut kepada Allah, beramal dengan segala perintah-Nya di dalam al-Quran, reda terhadap qada’ dan qadar-Nya serta bersiap-siap dengan bekalan untuk menghadapi-Nya.

Sahabat sahabiah yang dirahmati Allah,

Nah, sahabat mahasiswa sekalian! Apa tunggu lagi? Inilah peluang keemasan kepada kita terutamanya yang bergelar Mahasiswa Islam bagi merebut peluang yang diberikan oleh Allah S.W.T untuk kita sama-sama membentuk, membina serta mencari makna diri sebagai seorang Mahasiswa Islam.

Oleh yang demikian, adalah diharapkan agar Mahasiswa Islam yang akan menempuhi sesi pentarbiyyahan dalam university Ramadhan kali ini akan melahirkan graduan yang yang hebat bukan sahaja cemerlang dalam pelajaran, bahkan cemerlang dalam segenap tindakan, tutur-kata, budi bahasa bukan hanya ketika berada di kampus universiti, malah ia menjadi darah daging sepanjang hidup.

Graduan-graduan Ramadhan yang cemerlang akan menghidupkan malam hari raya dengan bertakbir, berzikir, membaca al-Quran, bersolat sunat, dan mereka sekali-kali tidak akan reda membasahi bibir dengan perkataan yang sia-sia. Seorang Mahasiswa Islam mestilah sedar bahawa lafaz-lafaz takbir mengandungi maksud tarbiah ruh dan iman yang kental yang mampu membawa mereka mencapai status insan-insan yang benar-benar bertakwa di sisi Allah S.W.T. Inilah erti Ramadhan bagi mereka yang bergelar mahasiswa!

Jom...BERCINTA dengan RAMADHAN KAREEM!

Wallahu’alam.

Tuesday, July 20, 2010

.: Jemput Datang Beramai-Ramai :.

Assalamualaikum wbt.

Berikut adalah merupakan program-program yang bakal dijalankan sekitar hujung minggu ini. Dijemput semua mahasiswa/i UTM menyertainya.

1) Together With PMI (TWPMI)

-Merupakan program pengenalan Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Teknologi Malaysia (PMIUTM) kepada sahabat-sahabat baru PMI yang telah mendaftar sebagai ahli.
-Penerangan berkaitan peranan lajnah-lajnah yang terdapat dalam PMIUTM
-Penerangan aktiviti-aktiviti PMIUTM yang akan dijalankan sepanjang semeseter ini.


TWPMI dianjurkan oleh Lujnah Sukan & Kebudayaan (LSK)

2) Sehari Mengenal Jiwa (SEJIWA '10) bersama Ustaz Saiful Islam.


-Merupakan program berbentuk motivasi diri (sentuhan ruhiyyah) istimewa untuk pembangunan jiwa sebagai seorang manusia.
-Sentuhan khas daripada Ustaz Hasrizal Abdul Jamil (STC)


SEJIWA dianjurkan oleh Lujnah Kebajikan (LK)

3) Seminar Pemantapan Aqidah (SPAQ)-Isu-isu Semasa Umat Islam

-Pembentangan kertas kerja bertajuk Fahaman Syiah Dari Perspektif Ahli Sunnah Wal Jamaah oleh Prof. Madya Dr. Mudasir Rosder (UKM).
-Pembentangan kertas kerja bertajuk Salah Faham Tentang Jihad Dalam Islam oleh Ustaz Nurazmallail Marni (UTM).


SPAQ dianjurkan oleh Jabatan Kerohanian & Integriti Sosial (JAKERIS MPMUTM) sempena kempen Seindah Akhlak Mahasiswa 2010(SALWA '10).

Jangan lepaskan peluang anda bagi menyertai aktiviti-aktiviti di atas!!
Jazakallah khairan kathira.

Thursday, July 8, 2010

Gagasan Budaya Ilmu di UTM

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah S.W.T di atas kurniaan-Nya, dapat saya menitipkan sepatah dua kata serta serba sedikit perkongsian dalam ruangan terhad Suara Siswa sempena kemasukan mahasiswa baru ke kampus UTM untuk sesi kali ini. Saya mewakili seluruh ahli PMIUTM mengucapkan tahniah & selamat datang kepada adik-adik mahasiswa/i baru yang terpilih untuk menyambung pengajian di kampus bertuah, Universiti Teknologi Malaysia.

UTM-Gedung Ilmu Mahasiswa.

Berada di UTM merupakan salah satu daripada rahmat Allah S.W.T yang tidak ternilai harganya. Dengan suasana budaya ilmu yang bakal adik-adik mahasiswa/i harungi sepanjang sesi pengajian di sini, ianya bakal membuka serta memberikan satu pengalaman baru untuk anda semua. Sudah semestinya, seseorang yang bergelar mahasiswa itu perlu melengkapkan diri mereka dengan pelbagai jenis ilmu pengetahuan, baik ilmu agama yang menjadi fardhu ain sehingga ilmu-ilmu fardhu kifayah, sesuai dengan kedudukan mahasiswa dalam masyarakat yang dikelaskan dalam golongan intelektual. Gagasan Budaya Ilmu yang diperkenalkan oleh Dato Naib Canselor, Prof. Ir. Dr. Zaini Ujang hampir dua tahun lalu, kini sudah menampakkan hasilnya yang tersendiri di kampus UTM baik dari segi pencapaian UTM itu sendiri di peringkat kebangsaan dan antarabangsa, kualiti program-program yang dianjurkan sehinggalah kredibiliti mahasiswanya.

Adik-adik mahasiswa/i yang dikasihi sekalian,

Muaz bin Jabal berkata: “Pelajarilah ilmu, dengan mempelajari ilmu kerana mengharapkan wajah Allah itu mencerminkan takut, mencari ilmu adalah ibadah, mengkajinya adalah tasbih, menuntutnya adalah jihad, mengajarnya kepada ahli keluarga adalah taqarrub...”

Ketahuilah, ilmu juga merupakan aspek terpenting dalam pembangunan sesebuah tamadun di dunia ini selain akhlak. Menurut Malik Bennabi (ahli sejarawan), keutuhan sesebuah tamadun adalah kerana kekuatan dalaman atau idee-force (ilmu sebagai tunjang). Jika kekuatan dalaman ini tiada, nescaya runtuhlah sesebuah tamadun yang dibina. Amat jelas di sini bahawa keruntuhan dan kemunduran sesebuah tamadun adalah akibat daripada ketandusan ilmu dan kemusnahan akhlak. Hal ini dapat dilihat dari perspektif sejarah di mana keruntuhan beberapa tamadun yang telah wujud ribuan tahun dahulu disebabkan ilmu tidak dihargai dan akhlak telah melangkaui norma-norma manusiawi.



Di dalam Al-Quran, Allah S.W.T telah menunjukkan dengan jelas kepada kita bahawa Miftahul ilmu iaitu kunci ilmu itu adalah membaca. Dalam firman-Nya, surah Al-Alaq ayat 1-5:
“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha Pemurah, yang mengajarkan manusia dengan perantara kalam. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak ia ketahui.”

Adik-adik mahasiswa/i yang dikasihi sekalian,

Ilmu lebih bernilai daripada harta.

Bijaknya musuh Islam, apabila berjaya menawan kota Baghdad, mereka segera membuang segala kitab-kitab karangan para ulamak ke dalam Sungai Tigris lalu membakarnya. Dan, itulah titik permulaan di mana umat Islam dijauhkan daripada ilmu! Kenapakah mereka menjauhkan umat Islam daripada ilmu, bukannya harta? Ibnu Qayyim Rahimahullah menyebutkan beberapa kelebihan ilmu berbanding harta. Antaranya ialah ilmu adalah warisan para nabi sedangkan harta warisan para raja. Ilmu menjaga tuannya sedangkan harta dijaga tuannya. Ilmu bertambah jika diajarkan sedangkan harta berkurang jika dibelanjakan ke jalan yang tidak bermanfaat.

Oleh itu, peluang berada di “lautan ilmu” ini perlulah dimanfaatkan sebaik mungkin. Peluang sudah terhidang di depan mata, tinggal lagi usaha adik-adik untuk merebutnya! Jangan disia-siakan peluang yang ada. Di samping mencari ilmu, jangan lupa untuk mengenali “dunia kemahasiswaan” yang sebenar. "Belajar sambil mencabar, pengetahuan tidak terjuntai seperti pisang, bangsamu tidak termaju tanpa pemimpin, biarlah mahasiswa mencabar asalkan sambil itu mereka belajar..” -Prof Ungku A. Aziz.
Ikhlaskan niat kerana Allah & Selamat Maju Jaya.

Monday, July 5, 2010

Selamat Datang Mahasiswa/i baru ke UTM

Assalamualaikum w.b.t & Salam Sejahtera.

Saya mewakili seluruh ahli Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Teknologi Malaysia(PMIUTM) mengucapkan Syabas & Tahniah kepada semua mahasiswa/i yang baru mendaftar di UTM.Selamat menjalani sesi Minggu Transformasi Mahasiswa 2010 (MTM) dengan jayanya.




Thursday, July 1, 2010

Istimewa Untukmu : Mujahidah Dakwah

Assalamualaikum w.b.t.

Sepanjang pemerhatian yang saya lakukan,kebanyakan wanita hari ini suka memperagakan kecantikan mereka di khalayak ramai, terutamanya yang bergelar muslim. Juga, tidak dapat dinafikan bahawa terdapat juga segelintir mereka yang terlibat dalam medan dakwah ini terikut-ikut dengan keadaan semasa hari ini di mana kaum wanitanya mementingkan fesyen ataupun gaya bila masuk ke dalam masyarakat. Walaupun begitu, artikel ini bukanlah ditulis untuk menjatuhkan martabat Mujahidah Dakwah yang ada hari ini, jauh sekali untuk merendah-rendahkan mereka. Namun, ianya sebagai peringatan bersama dan ianya juga adalah untuk meninggikan lagi martabat serta maruah bagi mereka yang bergelar Mujahidah Dakwah bilamana ianya difahami, diambil sebagai pengajaran serta peringatan.

Allah s.w.t telah menciptakan manusia dengan seindah-indah kejadian. Kaum wanita diciptakan sesuai dengan sifat keperempuanan dari segi jasmaniah dan naluri. Tabarruj, ialah mendedahkan kecantikan rupa paras, samada kecantikan itu di bahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain. Al-Bukhari RahmatuLlahi ‘Alaihi ada berkata: “Tabarruj, iaitu seseorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya.”

Awas! Wahai golongan wanita, Allah telah berfirman yang bermaksud: “Janganlah menampakkan perhiasan”(al-Nur: 31). Dengan ini jelas bahawa sebarang corak perhiasan di anggota badan atau di pakaian, adalah boleh membawa fitnah. Dengan inilah Allah melarang bermake-up. Larangan seperti ini hanya sanggup ditaati oleh wanita-wanita yang beriman sahaja kerana takut kepada kemurkaan Allah dan siksaan dari-Nya.

Ummu Salamah ada menceritakan, maksudnya begini: Asma’ binti Abu Bakar telah menziarahi Rasullullah s.a.w pada suatu hari dengan berpakaian nipis. Lantas Rasulullah s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya: “Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaid (baligh), tidak harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.” Di samping itu Rasulullah mengisyaratkan kepada muka dan dua tapak tangan.

Kesimpulan maksud hadith di atas, bolehlah difahamkan bahawa Allah s.w.t membenarkan bagi wanita membuka muka dan dua tangan jika anggota-anggota tersebut tidak disolek. Andainya anggota-anggota tersebut dihiasi, umpamanya muka berbedak, kening bercelak, bibir bergincu dan sebagainya, maka kawasan muka seperti ini wajib juga ditutup dengan kain tudung. Begitu juga dua tapak tangan hingga ke pergelangan. Andainya dihiasi (seperti berinai atau seumpanya) maka wajiblah ditutup seperti bersarung tangan. Tujuan suruhan ini adalah untuk menghindarkan dari berlaku sebarang kemungkaran. Setelah seseorang wanita tidak lagi bersolek kecuali untuk dipersembahkan kepada suaminya, maka tertegaklah suatu benteng yang dapat menyekat sebarang renungan dan kerlingan mata keranjang. Alangkah bahagianya seorang wanita andainya ia bersifat sederhana di luar rumah, tetapi menjadi peragawati di dalam rumah.



Tabarruj yang diharamkan ialah:
- Tabarruj di luar rumah dengan berhias bukan untuk suami.
- Mendedahkan muka dengan tujuan meransang keinginan dan syahwat lelaki.
- Bersolek dan berhias belebihan.
- Menggunakan alat-alat solek / make-up.
- Mempercantikkan bibir, alis dan pipi (mempercantikkan raut muka).
- Dan lain-lain.

Termasuk dalam istilah tabarruj ialah fesyen-fesyen pakaian. Ini kerana pada dasarnya pakaian wanita sama dengan pakaian lelaki iaitu menutup aurat. Ciri pakaian syar’ie wanita ialah:
- pakaian mestilah meliputi seluruh tubuh wanita
- pakaian itu mestilah longgar
- tidak nipis
- bukan pakaian yang mempunyai nilai untuk bermegah-megah dengannya
- tidak menyamai pakaian lelaki
- Pakaian yang tidak memenuhi ciri ini dikira sebagai pakaian yang tabarruj
>Al-Tabarrujj:Ustazah Ni’mat Sidqi (Seorang Ulamak Wanita Mesir-1930M-Terjemahan)

Friday, June 25, 2010

Soalan Kaisar untuk Sayyidina Muawiyah R.A

Kaisar Rom (Raja Rom) mengutus sepucuk surat kepada Sayyidina Muawiyah r.a. (602-680 H). Dalam surat tersebut Kaisar mengajukan beberapa soalan yang mencabar minda. Antaranya :

1. apakah yang tidak ada kiblat?
2. siapa yang tidak mempunyai ayah?
3. siapakah yang tidak mempunyai kaum kerabat?
4. siapakah yang kuburan membawanya berjalan?
5. apakah 3 benda yang tidak diciptakan di dalam rahim?
6. apakah 'yang bernilai' , 'separuh bernilai' dan 'lansung tidak bernilai'?

Dan, Kaisar meminta jawapan sambil meminta supaya diisi dalam bekas kaca dengan benih segala sesuatu....

Lalu Muawiyah r.a. segera menghantar surat Kaisar itu kepada Abdullah Ibn Abbas r.a. (Ibnu Abbas) bagi mencari jawapannya. Ibnu Abbas berkata :

1. " adapun yang tidak mempunyai kiblat, ia adalah kaabah"

2. "yang tidak mempunyai ayah ialah Isa bin Maryam (Nabi Isa)"

3. " yang tidak mempunyai kaum kerabat ialah Nabi Adam"

4. " orang yang 'kubur'nya membawanya berjalan ialah Nabi Yunus (yang ditelan ikan)"

5. " adapun tiga benda yang tidak diciptakan dalam rahim, ia adalah kibas (biri-biri) Nabi
Ibrahim (yang dicipta Allah untuk disembelih setelah nyata baginda tekad menyembelih
anaknya seperti yang diperintahkan Allah), unta Nabi Salleh (yang keluar dari batu) dan ular Nabi Musa (yang asalnya sebatang tongkat)"

6. " Sementara 'yang bernilai' ialah manusia yang memiliki akal dan menggunakannya, 'separuh bernilai' ialah seorang yang tidak mempunyai buah fikiran tetapi menggunakan buah fikiran mereka yang bijak, dan 'langsung tidak bernilai' ialah orang yang tidak mempunyai buah fikiran dan tidak pula menggunakan buah fikiran orang lain"

Kemudian Ibnu Abbas mengisi air ke dalam bekas kaca yang diberikan sambil berkata :
"Inilah benih segala sesuatu". Firman Allah (al - anbiya': 30) : "DAN KAMI JADIKAN
DARIPADA AIR TIAP - TIAP BENDA HIDUP"

Subhanallah....


"Islam itu Tinggi & tidak ada yang lebih tinggi dari Islam"

Monday, June 21, 2010

AWAS!! Wahai Muslimah!!

Assalamualaikum w.b.t.

Ya Akhawat Fil Islaam, Wahai Muslimah2@Facebook, Walau Di Mana Jua Antunna Berada..

Atas Dasar Ukhuwwah & Kasih yang Tidak Terhingga terhadap Antunna, PS Amat-amat Memohon drp Lubuk Hati yang Paling Mendalam....

'SILA DELETE KESELURUH GAMBAR2 ANTUNNA YANG MASIH TERSISA DI FACEBOOK DENGAN KADAR SEBERAPA SEGERA!'.

Terutamanya kepada Mereka yang Belum Berpurdah, Gambar-gambar Antunna di Ambang Bahaya dan boleh menjadi Asbab Fitnah yang Maha Dahsyat kepada Diri, Keluarga dan kepada Addenul Islam itu Sendiri.

Bagi Memastikan Antunna Melakukannya pada SAAT DAN KETIKA INI juga, di bawah ini PS sertakan Beberapa Artikel Beserta Bukti Kukuh bagi Meyakinkan Antunna untuk men'DELETE' Gambar-Gambar tersebut Tanpa Ragu2.


[ ARTIKEL 1 ] ~ TANGAN KOTOR : MEMBOGELKAN GAMBAR MUSLIMAH DENGAN SUPER IMPOSE

Super Impose yang semakin menjadi kegilaan dunia hari ini, telah menyebabkan berlakunya beberapa kezaliman terhadap wajah wanita yang bertudung. Kesal juga, sejak kebelakangan ini, ternampak beberapa bentuk serangan media dengan menggunakan istilah-istilah lucah yang agak meluat untuk menyebutkannya di sini.

Post kali ini, saya cuba menarik para pembaca untuk memahami situasi yang terjadi. Istilah-istilah kotor yang saya maksudkan di atas, cuba dikembangkan. Antara cara-cara mengembangkan otak kotor terhadap wanita muslimah, ialah dengan menggunakan SUPER IMPOSE.

Iaitu, mengambil beberapa keping gambar perempuan bertudung yang dirasakan secocok dengan gambar bogel, kemudian gambar perempuan tersebut dipotong dibahagian yang sesuai. Biasanya garisan tudung tersebut. Kemudian, di”tampal” pada tubuh mana-mana yang tidak berpakaian.

Maka, akan terhasil seorang wanita yang bertudung, tetapi tidak berpakaian. Kerja-kerja ini tidak lain adalah untuk menghina Islam, bahkan menghina wanita muslimah yang sentiasa menjaga aurat mereka. Persoalan di sini, dimanakah saluran mudah untuk mendapatkan gambar-gambar muslimah kita?

Oh ya, FACEBOOK adalah jalan paling mudah dan berkesan. Sejak kebelakangan ini, nampak seperti wanita muslimah Indonesia dan Malaysia yang menjadi mangsa! Hah.. Adakah anda sedar, entah-entah gambar saudara mara kita pula yang kena.

Lebih teruk apabila gambar tersebut dibuat animasi dengan format GIF. Animasi yang boleh ditampal dengan mudah di web-web lucah. Asalnya ia merupakan gambar kaku, tetapi apabila diubahsuai dan diset dalam format GIF, akan terhasil animasi bergerak. Antaranya AKSI-AKSI RANJANG yang agak mengaibkan untuk disebut di sini.

Baca Selanjutnya --> http://ibnuirfadzil.blogspot.com/2010/06/tangan-kotor-membogelkan-gambar.html


[ ARTIKEL 2 ] ~ AWAS MUSLIMAHKU !!





ASAL FOTO INI ADALAH BERTUDUNG SEMPURNA, NAMUN TELAH DIEKSPLOITASI MELALUI TEKNIK SUPER IMPOSE DAN SINAR X-RAY UNTUK MENAMPAKKAN BAHAGIAN DALAMAN. MAKA KEPADA PARA MUSLIMAH DIKASIHI ALLAH SEKALIAN ,TOLONG DELETE FOTO-FOTO ANDA DALAM MANA-MANA LAMAN PERIBADI ANDA SEPERTI fACEBOOK ,BLOG @ fRIENDSTER SEBELUM MENJADI MANGSA DAN FOTO-FOTO ANDA TERSEBAR DI INTERNET OLEH MUSUH2 ISLAM DAN KAKI PORNOGRAFI

Mungkin proses eksploitasi ini tidak dapat dilakukan jika mana gambar ini sudah tetap..namun sebagai langkah berjaga-jaga, seelok-eloknya tidak wajarlah bagi seorang muslimah mempamerkan gambarnya kepada bukan mahramnya. Jika difikir-fikirkan, kenapa sibuk mempamerkan wajah pada orang tatapan ramai ?..NAK TUNJUK CANTIK??? {PS : NAK KEPUJIAN LELAKI????} Hmmm..cukuplah pamerkan pada suami kalian nanti..renung-renungkanlah.

Baca Selanjutnya --> http://serikandiumar93.blogspot.com/2010/06/awas-muslimahku.html


[ARTIKEL 3] HATI-HATI : FACEBOOK MEMUDAHKAN SI BERTUDUNG DITELANJANGKAN

Susulan daripada artikel saya sebelum ini, yang berkaitan dengan gambar perempuan bertudung yang dieksploitasikan, saya rasa perlu untuk mengulas lebih lanjut tentang istilah “body scanning”. Mungkin ia kelihatan agak tak masuk akal untuk dihasilkan. Tapi, sila baca beberapa kaedah di bawah, yang MEMUNGKINKAN proses ini akan berhasil.

1. Semua orang sudah tahu, bahawa pakaian tidak boleh ditembusi. Tetapi di Airport telah meletakkan sistem “mengkantoikan” anggota badan secara penuh. Dahulu, kita tidak pernah terfikir ia akan berlaku. Tetapi sekarang, ia sudah berlaku.

Ok, ada yang mengatakan bahawa, itu adalah anggota badan secara langsung, bukan melalui gambar. Penjelasannya pada nombor 2.

2. Cuba kita lihat di dalam ruangan Facebook. Kebanyakan pelayar Facebook yang memakai pakaian menutup aurat, tetapi adakah tidak boleh diimaginasikan bentuk tubuh mereka?

Contoh, di dalam gambar 1, si A melakukan aksi 1, gambar kedua pula melakukan aksi 2, sehinggalah 5 keping gambar, dan kesemuanya aksi yang berbeza (walaupun aksi bersahaja dan memakai niqab).


Maka, berdasarkan ukuran baju, lipatan kain, dan sebagainya, memungkinkan tubuh badannya diolah dalam bentuk 3D. Ia adalah hasil imaginasi yang dapat diterjemahkan daripada 5 gambar tersebut. Bukan sahaja 5, 1 pun sudah cukup.



Semua orang tahu, tubuh badan wanita semuanya sama, gemuk bentuknya begini, kurus bentuknya begini, pinggang lebar bentuknya begini, dan sebagainya. Maka, daripada gambar yang tertera, mereka mengolah kepada bentuk 3D, kerana manusia punyai imaginasi.

Senang cerita, kalau anda tengok perempuan bertudung, anda akan dapat mengimaginasi sehingga “menelanjangkan” tubuhnya, walaupun aurat semuanya ditutup. Maka, Islam mengajar kita untuk “menjaga pandangan”, walaupun kepada mereka yang menutup aurat.

Baca Selanjutnya--> http://ibnuirfadzil.blogspot.com/2010/06/hati-hati-facebook-memudahkan-si.html

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Demi Kasih dan Cinta PS kepada Antunna, Sekali Lagi PS pohon....

' TOLONG DELETE DENGAN SEGERA, KESEMUA GAMBAR ANTUNNA @ FACEBOOK, SEKALIPUN IANYA TELAH DI'LOCK'.

SEBELUM IANYA DIEKSPLOITASI OLEH MUSUH-MUSUH ISLAM, SAMADA MENGGUNAKAN TEKNIK 'SUPER IMPOSE', 'SINAR X-RAY' ATAU '3D BODY SCANNING' UNTUK MENGAIBKAN MARUAH KAUM MUSLIMAH YANG MEMELIHARA AURATNYA, SETERUSNYA MENCEMARKAN KESUCIAN ADDENUL ISLAM"

Waakhiran Laisa Biakhirin,

Demi Ukhuwwah dan Kasihku Kepada Kalian, PS Amat-amat Memohon Agar Disebarluaskan Info ini kpd Seramai Mungkin Sahabiah2 Antunna di Luar Sana...

& Seterusnya, buat Ikhwahku yang KuKasihi, Sebarluaskan juga Info ini kpd seluruh Mahrammu, Kaum Kerabatmu, mahupun Teman2 Muslimahmu di FB....Demi Memelihara Kesucian Maruah Akhawat Kita dan Menjaga Kemurnian Addeenul Islam yang Sama-sama Kita Cintai...

::p/s: Sebagai satu perkogsian buat sahabat sahabiah. Terserah pada anda semua. Sesal dahulu pendapatan,sesal kemuadian TIDAK BERGUNA. Fikir-fikirkanlah untuk kebaikan umat Islam...Semoga Allah lindungi kita semua,Ameen.Barakallahulakum.

Saturday, June 12, 2010

Bagaimana musuh Islam menghancurkan Islam

Assalamualaikum & salam sejahtera.

Seorang wanita berjilbab rapi tampak sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pemadam. Sang guru berkata,"Saya punya permainan... Caranya begini, di tangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka berserulah "Kapur!", jika saya angkat pemadam ini, maka berserulah "Pemadam!" Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Sang guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian sang guru kembali berkata, "Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka berserulah "Pemadam!", jika saya angkat pemadam, maka katakanlah "Kapur!". Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti.

Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya. "Anak-anak, begitulah kita ummat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas membedakannya. Namun kemudian, musuh-musuh kita memaksakan kepada kita lewat berbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi karena terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kalian terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kalian tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika." "Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, sex sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain." "Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya. Paham?" tanya Guru kepada murid-muridnya. "Paham cikgu..."


Seks sebelum nikah-menjadi trend remaja Malaysia?

"Baik permainan kedua..." begitu Guru melanjutkan. "Cikgu ada Qur'an, cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri di luar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur'an yang ada di tengah tanpa memijak karpet?" Murid-muridnya berpikir. Ada yang mencuba alternatif dengan tongkat, dan lain-lain. Akhirnya Sang Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil Qur'an. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet. "Murid-murid,begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya...Musuh-musuh Islam tidak akan memijak-mijak anda dengan terang-terang...Kerana tentu anda akan menolaknya mentah mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir, sehingga anda tidak sadar." "Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, Almari dibuang dulu satu-persatu, baru rumah dihancurkan..."

"Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan anda. Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka... Dan itulah yang mereka inginkan."


Hedonisme-senjata musuh Islam yang diserap masuk ke dalam masyarakat hari ini.

"Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (perang pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh musuh kita..."Kenapa mereka tidak berani terang-terang memijak-mijak cikgu?" tanya mereka. Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi."

"Begitulah Islam... Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sadar." "Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang..."

Matahari bersinar terik tatkala anak-anak itu keluar meninggalkan
tempat belajar mereka dengan pikiran masing-masing di kepalanya.


Umat Islam mesti bersatu menentang musuh-musuh Islam,bukannya berpecah-belah!

Tuesday, June 8, 2010

Sebuah Perkongsian: Mesti Baca!

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, syukur kepada Allah S.W.T kerana nikmat masa yang dikurniakan. Walaupun sibuk dengan kerja-kerja di tempat latihan industri, saya berkesempatan untuk menghabiskan sebuah buku yang sangat unik, sesuai untuk bacaan sahabat-sahabat mahasiswa, lebih-lebih lagi kepada mereka yang diberikan amanah sebagai pimpinan pelajar. Buku tokoh “Kezuhudan Umar Abdul Aziz, Kesederhanaan Nik Abdul Aziz” merupakan sebuah buku yang sangat bermanfaat dan mendidik jiwa.

Buku yang menceritakan perbandingan 2 tokoh unik di dua zaman ini sememangnya memberikan satu suntikan yang cukup bermakna, mengandungi pelbagai ibrah yang boleh diambil daripada kedua-dua tokoh tersohor ini.



Buku keluaran Rijal Media, ditulis oleh Ustaz Wan Ji Wan Hussin dan Saifulamri M. Hussain ini mendedahkan kepada pembaca tentang kisah kehidupan Khalifah Umar Abdul Aziz yang terkenal dengan kezuhudannya semasa memegang tampuk pemerintahan khilafah Islam suatu ketika dahulu. Kehidupan Umar Abdul Aziz ini telah dijadikan ikutan oleh YAB Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat, Menteri Besar Kelantan.

Dalam buku ini, penulis mempersembahkan beberapa situasi serta perkara yang hampir sama dilakukan oleh kedua-dua orang tokoh ini. Sebagai contoh, ketika kedua-duanya hendak diberikan jawatan untuk memimpin. Khalifah Umar Abdul Aziz cuba menolak jawatan yang diberikan kepadanya manakala ketika kemenangan PAS di Kelantan, jawatan menteri besar cuba diberikan oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz juga ditolak oleh beliau.
Saya merasa cukup kagum dengan kata-kata yang diluahkan oleh kedua-dua tokoh ini.
“Aku bukan seorang Qadi, tetapi aku adalah seorang yang akan melaksanakan perintah Allah. Aku bukanlah orang yang terbaik, tetapi aku juga adalah seorang manusia seperti kalian juga. Cumanya, aku dibebankan dengan bebanan yang berat berbanding kalian”- Khalifah Umar Abdul Aziz.

“Berat saya hendak pegang jawatan ini. Ia merupakan khizyun fi ad-dunya, wanadamah fi al-akhirat, iaitu kesengsaraan di dunia dan penyesalan di akhirat”- Tuan Guru Nik Abdul Aziz.

Subhanallah...Sungguh indah ungkapan @ bait yang diucapkan oleh kedua-dua tokoh ini.

Selain daripada itu, banyak lagi situasi dan perkara-perkara yang menunjukkan persamaan kedua-dua tokoh berkenaan dalam buku ini. Antaranya ialah kesukaran melaksanakan Islam, berhikmah dalam menegur, memerintah bukan dengan nafsu, pengaduan nasib di hadapan Allah, memberi dan menerima nasihat, berani kerana benar, takut hanya kepada Allah dan banyak lagi.

Dari sudut gaya penulisan di dalam buku ini, pengarang memberikan contoh kisah yang berlaku kepada Khalifah Umar Abdul Aziz kemudiannya diikuti oleh kisah yang hampir sama yang berlaku kepada Tuan Guru Nik Abdul Aziz. Dengan gaya penulisan ini, kita dapat melihat bahawa Tuan Guru Nik Abdul Aziz benar-benar mengamalkan apa yang telah dilakukan oleh Khalifah Umar Abdul Aziz semasa pemerintahannya.

Akhir sekali, dunia Islam hari ini telah mengalami ketandusan pemimpin yang dilihat betul-betul mampu untuk menjulang Islam. Oleh itu, adalah penting bagi pemimpin-pemimpin Islam hari ini untuk mengambil teladan daripada pemimpin-pemimpin Islam terdahulu, lebih-lebih lagi menjadikan Rasulullah S.A.W, para sahabat dan beberapa nama besar sebagai contoh dalam pemerintahan.

Sunday, June 6, 2010

Anak Soleh

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam
dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu
dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya
Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar
seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat
dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan
seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini
masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika
hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca
sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada
anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"



"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah
hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun
yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan
risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada
pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih
ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari
siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula
mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di
rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar
dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun
sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi,
mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an.
Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya
hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling
bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam
memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak
menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah
perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini
yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk
pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.
Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan
dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi
saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap
anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu
lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba
loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa
pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi
lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini
setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi
ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu.
Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf
saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah
yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu
dan terus baca risalah itu setiap muka surat . Akhirnya kerusi dan tali yang
hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka.
Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi
hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini
dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat
kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada
selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang
berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya
yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah
yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang
sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada
makhlukNya yang penyayang.

> Anak-anak adalah amanah dari Ilahi.....Allahurabbi...

Saturday, June 5, 2010

Malaysia perlu tunjuk kesungguhan bantah Israel!

Sampai hari ini, saya melihat Malaysia yang dikatakan negara Islam masih lagi “lunak” bersuara ketika menyatakan bahawa kita menentang dan membantah tindakan terkutuk Israel yang menyerang konvoi kemanusiaan terbaru ke Gaza. Tindakan kerajaan yang masih lagi lembut terhadap negara Yahudi itu cukup mengecewakan. Walaupun kenyataan dikeluarkan sendiri oleh Dato Seri Najib selaku perdana menteri Malaysia menyatakan bantahan, namun perkara itu dilihat hanya satu tindakan yang sia-sia. Sebenarnya, jika dilihat dari sudut realiti, Malaysia sebenarnya masih belum mengambil tindakan yang sepatutnya.

Tindakan menyuarakan bantahan tanpa diiringi oleh apa-apa tindakan yang “keras” terhadap Yahudi itu hanyalah satu tindakan yang tidak membawa apa-apa makna. Saya melihat, Malaysia mestilah mengambil tindakan yang keras bagi menentang Yahudi laknatullah ini. Jangan dibiarkan Yahudi bermaharajalela di Malaysia! Itulah tindakan yang sepatutnya diambil oleh pemimpin negara pada hari ini.

Tindakan keras yang dilihat boleh dilakukan oleh pihak kerajaan Malaysia adalah dengan menghambat keluar Apco Worldwide yang sedang membelit Malaysia hari ini. Ini barulah dikatakan Malaysia betul-betul membantah tindakan terkutuk Yahudi Israel. Selama ini, walaupun Malaysia bersuara membantah dan mengecam tindakan Yahudi ini, namun kita masih lagi “memelihara” agen Yahudi di dalam negara ini. Sebab itulah saya mengatakan bahawa Malaysia masih bersuara “lunak” dalam menyatakan bantahannya terhadap Israel. Apakah pemimpin kita takut dengan kelibat Apco Worldwide ini jika sekiranya Malaysia mengambil tindakan keras dalam isu ini? Sememangnya, Apco ini telah berjaya “melembutkan” suara Malaysia dalam menyokong Palestin. Inilah kelebihan Yahudi. Dan, yang pastinya, bukan hanya setakat Malaysia, namun banyak lagi negara-negara lain termasuk negara Islam sendiri “disenyapkan” oleh agen Yahudi ini, menyebabkan mereka hanya berani mengutuk tindakan Israel itu namun tida apa-apa tindakan yang diambil.



Justeru itu, mahasiswa ingin melihat usul mengecam tindakan zionis di parlimen esok yang akan dibawakan oleh perdana menteri adalah satu usul yang benar-benar menunjukkan kita, Malaysia menentang Yahudi Israel. Bukan hanya setakat keperluan meluluskan usul tersebut, namun tindakan yang keras juga perlu diambil oleh Malaysia jika kita bersimpati dengan nasib rakyat Palestin. Mahasiswa juga mengharapkan agar Apco Worldwide yang ada kaitan dengan negara Yahudi itu juga dibuang dari Malaysia. Mahasiswa sudah cukup bosan melihat sandiwara kosong Malaysia dalam menyatakan pendirian terhadap sikap Yahudi ini. Jika kita (Malaysia) benar-benar membantah tindakan kejam Zionis ini, kami mengharapkan agar pihak kerajaan mengambil tindakan yang tegas dengan membuang segala perkara berkaitan Yahudi Israel dalam negara Malaysia ini. Mahasiswa mahu Malaysia bebas daripada pengaruh Israel.

Saturday, May 22, 2010

.: Wazakkir... :.

Dari Abu Sa'id Al-Khudri Ra. ia berkata: Bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka". Sahabat bertanya. "Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nashrani yang Tuan maksudkan?" Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab, "Siapa lagi?" (kalau bukan mereka). (HR. Muslim)

Keterangan

Pada zaman sekarang, kita dapat melihat kenyataan sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam ini. Banyak orang Islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan. Mereka banyak meniru "cara hidup" Yahudi dan Nashrani, baik disedari ataupun tidak. Banyak orang Islam yang telah terperangkap dalam tipu muslihat Yahudi dan Nashrani dan ada pula yang sekaligus menjadi alat untuk kepentingan mereka...(APCO) Ya Allah ! Selamatkan kami dari mereka.



Penulis : Amat sedih jika kita fikirkan. Kadangkala kena pada batang hidung sendiri. Cara hidup oramg kafir sedikit sebanyak telah meresap dalam masyarakat. Dari segi pergaulan, pakaian, muzik, sukan, dan pendidikan pun kita ikut. Kita bagi macam2 alasan untuk menghalalkan apa yang kita buat. Sedangkan kita tahu memang tak elok. Tipu diri sendiri. Barat buat Amarican Idol, kita ikut bodoh bulat-bulat Malaysian Idol, barat buat filem kereta, kita bukan saja buat filem kereta, dengan bohsia pun kita buat. Alasan nak timbulkan kesedaran adalah alasan paling bodoh dan alasan ini jelas diterima oleh masyarakat. Kita juga ke arah pergaulan bebas. JUDI pun kita "HALAL"kan pulak... Barat tonjolkan 'couple' sebelum kahwin adalah sangat perlu. Kita ikut hinggakan orang yang tak ber'couple' kelihatan asing..Maka beruntunglah orang yang asing..Ya Allah..kuatkanlah kami..

Monday, May 17, 2010

Judi Sukan- “Halal” di mata Malaysia?

Sedih dan kecewa. Itulah perasaan yang saya alami bilamana mendengarkan tentang kelulusan lesen judi yang telah diberikan oleh pihak kerajaan kepada sebuah syarikat. MasyaAllah. Apa sudah jadi dengan negara kita? Sebuah negara yang mencanangkan dirinya sebagai sebuah negara Islam, namun hukam-hakam yang berkaitan dengan Islam ditolak ketepi? Apakah ini yang dikatakan sebagai sebuah negara Islam?
Sebagai seorang mahasiswa Islam, yang dididik dengan nilai-nilai serta prinsip-prinsip Islam, saya terfikir, apakah yang menjadi sebab kelulusan itu diberikan? Jika dikatakan untuk mengelakkan perjudian haram, dalam Islam sendiri, arak dan judi telah jelas hukumnya haram.

Maksud Firman Allah S.W.T di dalam surah Al- Maidah ayat 90-91:

“Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya arak dan judi, pemujaan berhala dan mengundi nasib dengan batabg-batang anak panah adalah semata-mata kotor dari perbuatan syaitan. Oleh itu, hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya. Sesungguhnya, syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian antara kamu dengan sebab arak dan judi dan mahu memalingkan kamu dari mengingati Allah dan mengerjakan solatma ka tidakkah kamu mahu berhenti?”

Jika dilihat dari segi logik akal, dengan meluluskan lesen perjudian ini, mereka mengatakan bahawa tiada kegiatan kongsi gelap akan berlaku? Wang yang diperolehi akan disalurkan dengan cara yang “betul” kepada kerajaan? Dan, duit-duit yang diperolehi itu juga akan digunakan untuk pembangunan Islam itu sendiri? Bina masjid, bina pusat-pusat pembangunan Islam? Nak menunjukkan bahawa pihak berkuasa masih mementingkan Islam di mata masyarakat? Maka, dengan cara sebegini, rakyat nampak kerajaan tidak melupakan tentang Islam sebagai agama rasmi negara? MasyaAllah...betul ke cara sebegini?



Tidakkah kita terfikir, apakah kesan yang akan berlaku selepas itu? Apakah kesan daripada judi ini kepada individu yang terlibat? Kepada masyarakat serta negara? Jika alasan-alasan seperti di atas digunakan, saya boleh katakan bahawa kelulusan ini tidak memikirkan tentang kesan pada masa depan. Cetek akal dan pemikiran. Perlu lagikah kita mempersoalkan apa yang telah dihukumkan oleh Allah? Apakah kita tidak mengetahui hikmah disebalik pengharaman itu? Sesungguhnya, Allah Maha Luas Pengetahuan-Nya, Maha Luas Ilmu-Nya, Allah Maha Mengetahui.

Subhanallah... Apakah yang menjadi pedoman bagi pihak-pihak yang berwajib ketika memikir serta membahaskan tentang judi ini? Di mana Al-quran yang sepatutnya menjadi panduan dan perlembagaan kita sebagai orang Islam? Apakah hanya hawa nafsu yang menjadi panduan? Logik akal? Huh!...Akal yang cetek lagi terbatas dijadikan panduan... Hawa nafsu yang menjadi pedoman... akhirnya...beginilah jadinya...Hukum Allah dipermainkan... Astaghfirullahal’azim...

Kami mahasiswa Islam, mampu untuk menilai baik dan buruk. Kami mahasiswa Islam, dididik dengan nilai-nilai dan prisip-prinsip Islam. Kami mahasiswa Islam, kami tahu ada orang sedang mempermainkan agama Islam. Kami mahasiswa Islam, kami tidak akan tertipu dengan sandiwara yang dilakukan. Kami mahasiswa Islam!

InsyaAllah, kami mahasiswa Islam yang sedar akan perkara ini akan terus memainkan peranan bagi membantu memberikan penjelasan yang sebenar kepada masyarakat mahasiswa serta masyarakat sekeliling. Kami akan turun ke lapangan ummah, melakukan sedaya mungkin dengan keterbatasan yang kami ada. Ini adalah tanggungjawab kami selaku mahasiswa Islam yang menjadikan Allah sebagai matlamat kami, Rasulullah teladan kami dan al-Quran panduan kami, insyaAllah.

Judi sukan, halal di mata kerajaan Malaysia namun TETAP HARAM di sisi Allah S.W.T.