Wednesday, February 24, 2010

Mati Ketika Membaca Khutbah...Subhanallah!

Ustaz M pada kursus hari kedua telah bercerita tentang seorang imam yang
meninggal ketika sedang membaca khutbah pada solat Jumaat.

Kursus hari kedua ni bermula jam 9.15 pagi. Sebelum memulakan kursus, ada
jemaah yang kelihatan sedang mendaftar semula kat meja pengelola, ada
jemaah yang mundar mandir sambil menunggu ketibaan Ustaz M, ada yang
solat sunat Dhuha. Ada yang duduk2 berborak dan berkenalan antara satu
lain dan ada yang nampak berzikir. Maklumlah yang datang kursus ni
bukannya sedikit. Hampir 180 orang kesemuanya. Ustaz M cakap, inilah
kursus pengurusan jenazah yang paling ramai yang dia kendalikan. Sebelum
ni, paling ramai pun yang berkursus adalah dalam lingkungan 50 - 60 orang
sahaja. Luar biasa ramainya, puji beliau.

Ustaz memulakan kursus dengan sedikit ucapan alu-aluan. Kemudian, dia ada
menyentuh sikit tentang solat sunat Dhuna.
Sebab sebelum tu ramai juga jemaah yang solat sunat Dhuha. Solat sunat
Tahiyyatul-Masjid sudah pasti. Meneyentuh tentang solat sunat dhuha ni,
Ustaz M memulakan cerita.

Berlaku di sebuah masjid di selatan ibu Kota Kuala Lumpur. Masa tu, hari
Jumaat. Solat JUmaat sudah dimulakan pabila bilal melaungkan azan dan
sejurus kemudian imam naik ke mimbar untuk mula membaca khutbah.

Imam kali ini ialah seorang pemuda yang berusia 28 tahun. Muda lagi. Dan
sudah berkahwin. Jemaah di situ memang sudah arif sangat dengan imam ini.
Imam ini memulakan khutbahnya. Sampai pada perkataan, "Uusyikom
Bitaqawallah, Waihyaa........................". Tiba-tiba imam ini
terdiam....

Semua para jemaah diam (memang dengar khutbah kena diam pun) dan hanya
memerhati sahaja ke arah imam. Semua mata tertumpu kepadanya

Imam masih lagi senyap. Matanya terpejam rapat. Tidak bergerak. Suasana
hening seketika. Kedengaran sekali sekala bunyi enjin kenderaan motor
keluar-masuk kawasan masjid menandakan ada jemaah yang baru tiba. Mana
yang tengah berwudhu' nampak tidak berapa ambil pusing dengan apa yang
sedang berlaku di atas mimbar. Di satu sudut masjid pula, kelihatan
jemaah yang tak mendengar khutbah, leka mengunyah pisang emas dan pisang
montel yang disedekah oleh orang ramai. Ambil berkat gamaknya.

Tiba-tiba tangan imam yang sedang memegang kayu mimbar, melurut ke bawah,
dan beliau pun jatuh terduduk di atas kerusi khatib. Kepalanya terlentuk
ke bawah. Makmum yang masih tergamam dengan peristiwa ini, segera bangun
untuk melihat apa yang terjadi. Bilal menerpa ke arah imam dan ingin
membantu serta menolong jika sesuatu yang buruk berlaku kepada khatib.
Imam (khatib) dipapah turun dan diletak di hadapan para jemaaah di saf
hadapan. Setelah diperiksa oleh bilal, tiada perkataan lain yang boleh
diucapkan selepas itu melainkan, "Innalillahi wainna Ilaihi roojiuun...".


Kembalinya ke rahmatullah seorang imam yang amat berjasa pada masyarakat
setempat. ada makmu yang masih terkejut dengan peristiwa ini. Ada juga
yang menitiskan air mata tanda terharu. Hilang sudah sebutir permata yang
baru nak berkembang mekar. Hilang juga satu cahaya yang menerangi alam
yang fana ini. Yang uniknya kata ustaz M, sewaktu imam itu menghembuskan
nafas terakhirnya, jatuhnya betul-betul di atas kerusi yang berada di
belakangnya dan terus sahaja duduk. Tidak jatuh tersungkur ke depan, dan
tidak juga jatuh sama ada ke kiri atau ke kanan mimbar. Elok sangat duduk
atas kerusi khatib, sama seperti beliau duduk sebelum memulakan bacaan
khutbah tadi...dan pada masa ini juga, dipercayai, imam tersebut telah
pun meninggal dunia....Jenazah pun dibawa balik untuk diuruskan...

Ustaz M pun dipanggil untuk menguruskan jenazah ini.

Sebaik kain penutup mayat diselak untuk memulakan proses mandian jenazah,
ustaz M begitu terkejut bercampur terharu yang amat sangat bila melihat
beberapa kejadian mengkagumkan berlaku pada mayat. Apa yang terharu dan
peliknya?....

Ya,

Badannya jenazah itu amat berseri dan masih nampak kelihatan darah masih
mengalir lagi pada seluruh tubuhnya. Seolah-olah jenazah ini masih hidup.
Tidak mati gitu. Macam orang tidur aje. Dan yang lebih mengkagumkan ustaz
M lagi, keluarnya satu haruman yang semerbak dari badan jenazah. Wangi
sungguh! Tak pernah ustaz M mencium bau wangian sebegini rupa selama dia
menguruskan jenazah lain sebelum ini! Hebat mayat ni, fikir ustaz M...

Subhanallah!

Hati ustaz M begitu melonjak girang untuk meneruskan memandikan jenazah
imam sehingga selesai. Hati kecilnya berdoa,
Ya Allah! Engkau Maha Mulia! Engkau telah memuliakan mayat ini, maka
muliakanlah ia sehingga aku selesai memandikannya. Aku begitu seronok
melihat jenazah dalam berkeaadan begini. Ya Allah...Ya Allah..Ya
Allah.............

Rupanya-rupanya kemuliaan jenazah imam ini tidak berakhir di situ. Doa
ustaz M dimakbul Allah SWT. Menurut ustaz M lagi, sewaktu jenazah imam
ini nak ditanam ke dalam liang lahad, sahabat-sahabat yang menggali kubur
memberitahu, muncul pula pelbagai jenis bunga-bungaan yang datang ntah
dari mana, turut berada di dalamnya . Masa gali tadi takde. Elok aje
mayat sampai, banyak pula munculnya. Cantik sungguh liang lahad dengan
dihiasi bunga-bungaan tersebut, seolah-olah sedang meraikan dan menanti
kedatangan bakal penghuni syurga!

SUBHANALLAH! SUBHANALLAH!

Tak tau apa lagi nak cakap betapa Allah SWT telah pun meletakkan
hamba-Nya ini di maqam tertinggi dan dimuliakan Tambahan pula, ianya
sudah pun dipertontonkan pada umat Islam lain, agar memahami dan
menegerti bahawa inilah balasannya. pada orang yang beramal soleh serta
taat dan patuh pada perintah-Nya! Sesungguhnya Allah itu tidak memungkiri
janji-NYa!
Seperti biasalah, ustaz M pasti tak akan puas hati kalau tak bertanya
pada isteri yang dimuliakan Allah imam tersebut tentang apakah amalan si
arwah pada masa hidup sehinggakan jenazahnya mendapat pengikhtirafan
sebegitu rupa sejak dari alam dunia lagi.

Menurut kata isteri arwah imam tersebut, sepanjang dia hidup bersamalah,
perkara yang dia perasan, amalan imam itu semasa hayatnya kalaulah ia
boleh dijadikan ukuran, ialah tidak pernah meninggalkan solat sunat Dhuha
dan solat sunat Witir.

Inilah amalan istiqamahnya. Setiap malam, sebelum arwah menutup dairi
kehidupannya hari itu dan tidur, pasti dia akan menunaikan solat witir.
Setiap hari, sehinggalah ke pengakhiran hayatnya, ditambah pula oleh
amalan-amalan lain yang dilakukan sebagai seorang yang menjawat jawatan
sebagai seorang imam untuk kawasan tersebut.


Wallahua'lam.

Sunday, February 21, 2010

Pejuang Agama yang FAJIR

“Innallaha yuayyiduddin birajulil fajir”-Hadis riwayat Bukhari
Sesungguhnya Allah menguatkan agama dengan lelaki yang fajir(jahat).

Perjuangan dakwah ini tidak pernah melalui jalan yang mudah. Jalan yang dilalui sungguh sukar dan amat panjang. Inilah hakikat perjuangan yang dilalui oleh para utusan Allah S.W.T. Hadis yang disabdakan oleh Baginda Nabi Muhammad S.A.W ini merupakan satu peringatan kepada kaum Muslimin khususnya mereka yang terlibat dalam perjuangan dakwah ini. Baginda mendedahkan bahawa barisan pejuang-pejuang dan pendokong-pendokong agama Allah ini tidak selamanya terdiri dari kalangan manusia mujahid yang mukmin dan soleh, yang berjuang dengan penuh keikhlasan kerana Allah S.W.T untuk mencari ridha-Nya, akan tetapi perjuangan dakwah ini juga dibarisi oleh golongan-golongan jahat (fajir) yang bergelumang dengan dosa dan maksiat.

Manusia yang berjiwa munafik juga turut berjuang menegakkan agama Allah dengan motif yang bukan kerana Allah. Mereka adalah antara pejuang-pejuang yang sangat gigih membawa agama Allah dan Islam mendapat kelebihan dan kekuatan di atas perjuangan mereka, namun sahabat sahabat sekalian, perjuangan mereka hanyalah sia-sia. Ianya tidak mempunyai nilai di sisi Allah. Nauzubillah...

Siapa manusia FAJIR itu?

Ingatkah sahabat sekalian tentang kisah seorang pejuang yang sangat hebat ketika berlakunya Perang Khaibar? Pada ketika itu, semua tentera Muslimin amat kagum dengan kehebatan pejuang ini yang berjaya menumbangkan ramai orang-orang kafir. Sehingga, beliau sendiri juga mendapat luka yang parah ketika pertempuran berlaku. Lalu, Rasulullah menerangkan kepada sahabat-sahabat bahawa orang tersebut adalah penghuni neraka. Sahabat-sahabat terkejut dengan penerangan baginda. Sehinggalah sampai pada waktu malam, pejuang yang luka parah itu telah membunuh dirinya kerana tidak tahan dengan kesakitan yang dialaminya. Apabila berita tentang pembunuhan ini sampai kepada Rasulullah, baginda bersabda :

“ Aku adalah hamba Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah menguatkan agama dengan lelaki yang fajir”

Inilah salah satu contoh yang jelas apabila perjuangan bermotifkan munafiq. Sesungguhnya, perjuangan ini tidak akan menyelamatkan pejuang-pejuang Islam yang fajir dari api neraka. pejuang yang fajir ini akan memperlihatkan kelakuan-kelakuan yang bertentangan dengan Islam itu sendiri.

Oleh itu, selaku orang yang terlibat secara langsung dalam membawa perjuangan Islam samaada di alam kampus ataupun di Malaysia, kita sepatutnya berhati-hati dengan golongan seperti ini. Perbanyakkanlah berdoa agar kita tidak termasuk dalam golongan fajir ini. Wassalam.javascript:void(0)

*Perkongsian daripada buku Pedoman Hidup dari Hadis-Hadis Rasulullah S.A.W.


video

Sekadar Perkongsian

Oleh : Al Fadhil Ustaz Mohd Hazmi Dibok

Golongan yang berbisik-bisik di belakang atau tidak melalui saluran jika tidak berpuas hati dan menimbulkan klik dalam organisasi/jemaah.

"As-Syahid Sayyid Qutb ketika menafsirkan ayat yang membicarakan tentang berbisikan (Surah An-Nisak ayat 114-pen) berkata : Nampaknya sebahagian kaum muslimin - yang terdiri drpd mereka yang belum sensitif dengan deria organisasi Islami - ketika berlaku sesuatu perkara, mereka berkumpul sesama sendiri untuk bersembang-sembang dan berbisikan serta bermesyuarat jauh dari pantauan qiadah (pimpinan) mereka.

Kaedah ini tidak diperakui oleh tabiat perjalanan Organisasi Islam dan ruh tanzim Islami yang menuntut agar segala pandangan, pendapat dan cadangan (atau kritikan) yang timbul hendaklah dibentangkan kepada qiadah secara lansung (face to face). Perkumpulan-perkumpulan pinggiran (klik atau team) dalam organisasi adalah tidak dibenarkan.

Adalah diperhatikan bahawa perkumpulan-perkumpulan yang wujud di dalam organisasi akan menyebabkan keadaan kucar-kacir dan menyusahkan jamaah, sekali pun orang yang melakukannya tidak berniat demikian (mungkin niat kerana sayangkan organisasi). Tetapi, cara pengutaraan permasalahan semasa yang dihadapi atau pembentangan pendapat dan cadangan (atau kritikan) dengan cara demikian (tidak melalui saluran) sudah cukup untuk membawa kepada kesulitan dan ketidak patuhan." [Fi Zilal Al-Quran, 6/351]

* Petikan dari buku Fitnah Dalam Kehidupan Pendakwah - Muhammad Ahmad Ar-Rashid m.s. 33.

Saturday, February 20, 2010

.: Tanya Sama Hati :.



Berkata as-Sayyid Ahmad ar-Rifaie:

Daripada takut akan timbulnya muhasabah
Daripada muhasabah timbulnya muraqabah
Daripada muraqabah hati akan sentiasa sibuk bersama Allah Taala.
(Kitab: al-Burhan al-Muayyad).

Secara tegasnya muhasabah pasti akan menghasilkan perasaan bertanggungjawab terhadap Allah Taala dan rasulNya serta makhluk-makhlukNya. Melalui muhasabah juga manusia merasa diri mereka tidak diciptakan oleh Allah Taala dengan sia-sia. Setiap manusia pasti akan kembali semula kepada Allah Taala apabila telah sampai waktunya.



Berkata Syeikh Ahmad Zarruq:

Lalai dari bermuhasabah diri menyebabkan apa yang dilakukan menjadi silap. Kurang berbincang dengannya boleh membawa kepada adanya sifat redha nafsu atau rasa berpuas hati terhadapnya. Memerangi nafsu boleh menjauhkan daripada melekat pada diri dan tidak bersikap tegas terhadapnya menyebabkan dia menjadi pahlawan. Oleh itu lazimilah diri dengan sentiasa bermuhasabah dan berbincang serta beramallah dengan apa yang sahih tanpa bertolak-ansur terhadap perkara yang telah nyata salah. Ketika beramal jangan mencari sesuatu yang tidak jelas.

(Kitab: Qawaid al-Tasawuf).

Tanpa muhasabah yang ikhlas maka seseorang itu akan sentiasa berasa diri tidak pernah melakukan kesalahan. Bermuhasabahlah diri dengan hati yang terbuka agar kita boleh memperbaiki kebatilan dan kelamahan diri sebelum diri kita menemui ajal.

Berkata Saidina Umar al-Khattab:
Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab. Timbanglah amalan kamu sebelum kamu ditimbang.
(Kitab: Tahzib Madarij al-Salikin).

Alhamdulillah, satu sesi yang sangat bermakna dilalui bersama sahabat-sahabat. Ambillah segala yang baik, tinggalkanlah segala benda yang tidak membawa manfaat untuk diri dan Islam. Masa yang ada ini janganlah disia-siakan. Peringatan untuk diri yang serba kekurangan ini.

Tuesday, February 9, 2010

SUBHANALLAH...SUNGAI DALAM LAUT

KISAH AIR MASIN DAN AIR TAWAR

http://img705.imageshack.us/img705/2058/alam1.jpg

"Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi." (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV
`Discovery' pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau, ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.





Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi "Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. ."Artinya: "Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus." Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi "Yakhruju minhuma lu'lu`u wal marjaan" ertinya "Keluar dari keduanya mutiara dan marjan." Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur'an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur'an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam
akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur'an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannyamutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.

Allahu Akbar...! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim..Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dikaratkan oleh air." Bila seorang bertanya, "Apakah caranya untuk menjadikan hati-hati ini bersih kembali?" Rasulullah s.a.w. bersabda, "Selalulah ingat mati dan membaca Al Quran."



Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita , Mexico . Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya air segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air asin, lalu anda dapat melihat sebuah "sungai" di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun daunan.

Tuesday, February 2, 2010

Pasca PRK UTM

Alhamdulillah, satu lagi episod penting yang dilalui dengan penuh mencabar. Detik yang boleh dikatakan agak manis, namun masih terdapat banyak kelemahan yang perlu diperbaiki. Itulah politik kampus yang mewarnai dunia kampus selatan tanah air ini. Tatkala sahabat-sahabat di kampus tengah sedang bergelumang dengan satu bentuk penindasan yang cukup hebat, namun PRK UTM kali ini dilihat tidak mengikut jejak langkah politik kampus di zon tengah. Walaupun terdapat sedikit kelompangan yang menampakkan ketidakadilan kepada pihak-pihak yang terlibat, namun mereka melaluinya dengan tabah.

Ancaman ugutan, provoksi yang agak melampau serta pengeksploitasian sesetengah individu yang menggunakan kuasa yang ada sudah menjadi kebiasaan dalam pilihan raya kampus. Pihak-pihak yang terlibat juga sudah lali dengan keadaan ini. Pelbagai langkah dan strategi telah diatur dan diambil dalam usaha mengekang perkara-perkara sebegini. Namun, apa yang agak menyedihkan, tamat pilihanraya, perkara-perkara yang tidak sepatutnya ini masih terus berlaku.



Tatkala mahasiswa mahasiswi yang terpilih menganggotai MPP UTM kali ini sedang bersiap sedia membawakan entiti nombor satu mahasiswa di kampus ini ke lapangan masyarakat mahasiswa, ada sesetengah pihak yang cuba mengganggu serta mengancam mahasiswa disebabkan oleh penglibatan mahasiswa di dalam PRK.

Persoalannya;

Sampai bilakah agaknya perkara sebegini akan terus berlaku?

Apakah tindakan pihak yang bertanggungjawab terhadap perkara ini?

Sama-samalah kita fikirkan. Jangan cabuli demokrasi kampus dengan perkara-perkara yang boleh menurunkan mutu serta kualiti mahasiswa yang cuba bangkit hari ini. Jangan dihalang pendirian serta suara mahasiswa jika ianya tidak menyalahi undang-undang serta syariat Islam. Jangan dipandang rendah golongan mahasiswa yang membawa gagasan idea mereka.